Contents


INTERMEZZO



TV Anime “Kono Subarashii Sekai ni Shukufuku wo!” Ending Theme Single
Aqua, Megumin, Darkness – Chiisana Boukensha
Composed by : Ryosei Sato
Arranged by : Ryosei Sato
Performed by : Sora Amamiya, Rie Takahashi, Ai Kayano
Release Date: Jan 27, 2016
Format: MP3
Bitrate: 320 Kbps
Size: 2 - 8 Mb

  Full Version :
| Google Drive | Solidfiles |
  Aqua Version :
| Google Drive | Solidfiles |
  Megumin Version :
| Google Drive | Solidfiles |
  Darkness Version :
| Google Drive | Solidfiles |
  TV Version :
| Google Drive | Solidfiles |
  Off vocal Version :
| Google Drive | Solidfiles |

the link above is only a preview,
buy the original on these links to support the artist :

tautan di atas hanya preview,
beli yang asli di link ini untuk membantu senimannya :

TL Note : 
yahaha.., maaf broh ane sekarang lagi pekan cobaan, ujian terusan...

translate? nge-fic? main? apaan tuh enak kah? bisa dimakan kah?

jadi semacam itulah, aku gak bisa nulis dulu karena barang sialan yang disebut 'nilai'. tapi kalo jadwal jalan lancar kemungkinan kita bisa nyampe volume 5 bentar lagi.

jangan lewatin intermezzonya, karena ane ada niatan masang hal selain lagu. yep~ video Drama CD tepatnya.

sekian maaf lompatin jadwal, samlekom.

.

Intermezzo - Chiisana Boukensha

Posted by : jaya kisatra
Kamis, 01 Juni 2017
#Post 3


Beri Berkah pada dunia ajib ini
] Vol. 1 Ah dewi gak guna ku


Bagian 1



“Eh, aku mau tanya, gimana kalian belajar skill?”

Sehari setelah melawan kodok.

Kami makan siang di kedai guild.

Di depanku ada si dompet tepos Megumin yang gak bisa makan layak sebelum ketemu kami dan sedang fokus makan. terus Aqua yang manggil – manggil pelayan buat nambah lagi.

Nafsu makan mereka kegedean buat ukuran cewek.

… 2 gadis dan 1 pria tetep tim harem sih, tapi kok gak ada feminim – feminimnya yah?…

Megumin mendongak saat memegang garpu dan berkata:

“belajar skill? mudah, lihatlah kartumu terus pilih kolom ‘skill yang dapat dipelajari’… oh iya, job Kazuma kan ‘adventurer’. Untuk job kelas dasar, kau butuh orang untuk mengajarimu skill. Kau harus melihat teknik penggunaannya dan bertanya kepada yang mengajarimu bagaimana cara gunainnya. Saat ‘skill yang dapat dipelajari’ muncul, dan kau mempelajarinya dengan menggunakan skill point.”

Pahamlah.

Kuingat mbak kasir pernah bilang job ‘adventurer’ bisa belajar skill apapun.

Kalau begitu...

“...jadi kalau megumin mau ngajarin, aku juga bakal bisa ‘Explosion’?”

“itu benar!!”

“woah!”

Megumin bereaksi hebat pas denger basa-basiku.

“itu benar, kazuma! Mungkin skill point yang kau butuhkan banyak gila, tapi ‘adventurer’ adalah satu – satunya job selain arch wizard yang bisa ‘explosion’. Aku akan mengajarimu jika kau mau. Atau lebih tepatnya, tak ada satupun skill di dunia ini yang layak dipelajari selain jalan ledakan ini kan? Kemarilah, mari kita daki tebing ledakan ini bersama – sama!”

Mukamu kedeketan.

“bentar, santai loli! Skill point-ku cuman 3, gak mungkin aku bisa belajar sekarang kan?”

“lo, loli...?”

Megumin kelewat semangat untuk bicara kayak orang waras, jadi aku memilih bertanya ke aqua.

“kalo ‘adventurer’ pengen belajar sihir ledakan, skill Point 20 atau berapalah gak bakal cukup. Palingan lu kudu latian satu – dua dekade baru gunain semua skill point-mu biar cukup.”

“sabar amat!”

“fu.. loli.. sial..”

Megumin terdiam dengan panggilan lolinya, kini ia hanya menggigit nasi bungkusnya dengan kesal. Tapi bagusnya jobku- job ini bisa belajar skill apapun. Pastinya aku pengen belajar banyak skill.

“eh, aqua, harunya kau punya skill bagus kan? Ada yang gampang gak? Baiknya sih yang hemat SP trus berguna”

[TL note, SP = Skill point]

Aqua terdiam sejenak sembari memegang cangkir penuh airnya.

“... ah mau gimana lagi- tapi aku bakal ngingetin, skill-ku kelewat warbyazah! Sebenernya gak bisa diturunin sembarangan!”

Nih orang sombong amat, Kok kesel yah? Tapi bakal aku tahan karena aku yang minta bantuan.

Aku menurut dan mengangguk lalu menyimak setiap gerakan aqua.

“yah, liatin nih cangkir. Taruh di kepala, jangan sampe jatoh. Nih cobain”

Sebenarnya malu – maluin karena ini di tempat umum, tapi aku masih meniru aqua dan meletakkan sebuah cangkir di kepala.

Lalu aqua mengambil beberapa benih dan meletakkannya di meja.

“sekarang gunain jari lu buat ngelempar nih biji ke cangkir, harus langsung berhasil. Lalu bakal ada kejadian luar biasa! Benih bakal nyerap air dan tumbuh...!-”

“sapa yang minta ajarin trik pesta dewi sedeng!”

“eh-?”

Aqua gabung kesel berjamaah bareng megumin karena alasan gak penting dan maenan biji di meja.

Aku gak ngerti kenapa nih orang langsung nge-down gini, tapi bisa gak turunin dulu cangkir di kepalamu itu? Banyak yang ngeliatin loh.

“Hahaha! Lucu ah, eh, kamukan party yang pengen diikutin sama darkness, kalo pengen skill berguna gimana kalo skill ‘thief’?”

Seseorang bergabung tiba – tiba.

Kutolehkan wajahku dan kulihat dua wanita yang duduk di bangku sebelah.

Yang tadi bicara adalah perempuan dengan armor kulit ringan.

Dia memiliki sedikit bekas luka di pipi dan nampak seperti anak jalanan. Ia gadis dengan rambut perak dan kepribadian cerah.

Dan disampingnya adalah si cantik jelita berambut pirang penuh plat baja.

Si elok yang terlihat sulit didekati....

Betul, si kesatria wanita yang ingin bergabung kemarin.

Gadis penyamun disisinya harusnya setahun dua tahun lebih muda dariku.

“erm, skill thief? Seperti apa itu?”

Wanita yang terlihat seperti pencuri itu menjawab dengan riang :

“pertanyaan bagus. Skill thief itu sangat berguna- seperti ‘disarm traps’, ‘detect enemy’, ‘hide’, ‘steal’, semuanya teknik yang pantas dipelajari. Pekerjaanmu kelas dasar kan? Skill penyamun tak butuh banyak poin, jadi keren kan? Gimana gimana? Aku akan mengajarimu jika ada segelas anggur merah!”

Murah coy!

Mungkin itu pemikiranku, tapi kalo dipikir-pikir dia gak ilang apa – apa juga sih kalo ngajarin.

Dan aku bisa minta bantuan thief lain kalo aku sangat membutuhkannya.

“wokeh, mohon bantuannya mbak yu! Permisi~ anggur merah dingin buat mbak ini segelas!”


Bagian 2



“aku akan memperkenalkan diriku. Aku chris. Seperti yang bisa kau lihat, aku ‘thief’. Dan mbak – mbak cemberut ini darkness. Udah ketemu kemarin kan? Dia ‘crusader’ dan harusnya skill-nya tak cocok untukmu.”

“hai! aku kazuma. Senang bertemu denganmu, chris!”

gang belakang guild.

Chris, Darkness dan Aku berdiri di tempat sepi terbuka ini.

Btw si dua bocah masih ngerajuk di meja sampe sekarang, jadi aku tinggal aja.

“baiklah, kita akan awali dengan ‘detect enemy’ atau deteksi musuh dan ‘hide’ yang sama juga disebut sembunyi. Lain waktu kita coba ‘disarm traps’, karena trap atau jebakan jarang ada di tempat umum. Hey... darkness tolong menghadap sana sebentar yah...”

“...hmmm?... baik.”

Darkness berbalik seperti arahan.

Lalu, chris berjalan ke tong terdekat dan hanya setengah masuk.

Aku gak ngerti nih anak main apaan, tapi dia nimpuk darkness pake batu trus ngibrit kedalem tong kayu.

“...”

Ini skill ‘hide’?

Darkness yang ketimpuk jalan kearah satu – satunya tong di sekitar.

“musuh terdeteksi... musuh terdeteksi... eh si darkness marah beneran! Neh, darkness? Kamu ngertikan aku cuma ngajarin si kazuma? Ampun ampun, gimana lagi kan? Ampun ahhhhhh, stop ahhhh!!”

Tong tempatnya bersembunyi terdorong jatuh sementara chris berteriak saat tong itu guling – guling di tanah.

... ini beneran caranya belajar skill?...

“baiklah, sekarang kita coba skill yang paling aku rekomen, ‘steal’. Ini skill buat nyolong satu item milik target, bisa apa aja. Mungkin senjata di tangan, dompet di saku, pokoknya satu barang milik lawan. Kemungkinan berhasil tergantung status ‘luck’-mu. Bisa aja kamu ngambil senjata atau harta dari musuh kuat terus lari, skill keren buat situasi apa aja.”

Pas chris selesai pusingnya, dia menjelaskan ‘steal’ kepadaku.

Nge-steal kedengerannya emang berguna.

Dan itu tergantung ‘luck’, jadi satu – satunya status tinggiku bakal ada gunanya.

“aku akan nyontohin dengan kamu sebagai sasarannya! siap, ‘Steal’!”

Chris berseru saat tangannya ia dorong kedepan, dan sebuah benda kecil muncul di tangannya.

Itukan...

“Ah! Dompetku!”

benda yang membawa seluruh kekayaanku, dompet kering tepos yang menyedihkan.

“oh! Jackpot! Begitulah. Yah tentu akan kukembalikan dompetnya...”

Chris tersenyum licik saat hendak mengembalikan dompetku.

“... neh, gimana kalo taruhan? Coba pelajari ‘steal’ sekarang. Lalu aku akan biarin kamu nyuri satu barang dari aku. Aku tak akan mengeluh kalau dompet atau senjataku hilang. Nih dompet keteposan, jadi senjata atau dompetku pastinya jauh lebih mahal. Maksudku kita bakal saling ngambil hasil ‘steal’ kita... gimana gimana? Mau nyoba?”

Orang ini tiba – tiba mengatakan hal menarik.

Kalo dipikir – pikir.

‘luck’ atau keberuntunganku kan gede gila...

Aku bisa nge-steal satu barang lawan...

Jadi harusnya aku bakal dapet satu benda bahkan jika skillnya gagal.

... coba aja lah.

Pertaruhan tanpa pikir panjang layaknya seorang petualang sejati, ini nih yang aku tunggu – tunggu.

Bener, akhirnya aku ngalamin hal yang ada petualang – petualangnya gitu di dunia ini!

Kulihat kartuku yang kini menunjukkan kotak skill yang dapat dipelajari.

Kusentuh dan muncullah 4 skill tersedia.

‘detect enemy’ 1 poin,

‘hide’ 1 poin,

‘steal’ 1 poin,

‘kecantikan alami’ 5 poin.

... ‘kecantikan alami’? trik pesta ngelempar benih ke cangkir itu?

Trik gituan namanya bagus amat! Eh? Mahal amat!

[TL note : ‘kecantikan alami’, ‘beauties of nature’ atau ‘kachou fuugetsu’ dalam bahasa lain]

Trik pesta mungkin baik di entah sisi mana, tapi aku lebih memilih ‘steal’, ‘detect enemy’, dan ‘hide’.

Kugunakan seluruh SP-ku sehingga itu menjadi nol.

Oh pahamlah, jadi gitu cara belajar skill.

“aku sudah belajar skill-nya. Kuterima tantanganmu! Jangan nangis apa aja yang aku ambil!”

Kuacungkan tangan kananku saat aku berseru, namun chris hanya tersenyum tanpa takut.

“keren! Aku suka orang yang main adil! Baiklah, emang apa yang bisa kau curi? Hadiah spesialnya adalah dompetku. Grand prize-nya adalah belati sihir ini! Senjata ini berharga 400.000 eris! Hadiah hiburannya adalah batu yang kulempar ke darkness ini!”

“ahhh! Curang oy! Make cara itu!”

Aku protes keras pas liat batu yang digenggam chris.

Tadinya aku heran kok ia pede bener, jadi ini alasannya!

Jika ia punya banyak sampah, kemungkinan benda penting hilang menurun, ini semacam pelindung dari ‘thief’.

“dompet ini bayaran pelajaranku. Seperti yang kamu tau, tak ada skill terhebat. Kau sudah belajar hal keren kan? Sekarang cobalah!”

Sial aku ditipu!

Melihat chris tertawa lebar, aku merasa bodoh karena terkena trik macam ini.

Ini bukan Indonesia, tapi dunia dimana anjing makan anjing.

Kesalahan berada pada mereka yang cukup naif untuk dibohongi.

Tapi seenggaknya ada kesempatan menang atau kalah, bukan jaminan gagal.

“wokeh, liat nih! Keberuntunganku selalu bagus! ‘Sutiiru’!!!”

Saat ku menyeru, tangan kanan ini memegang sesuatu.

Bukankah ia bilang kemungkinan berhasil tergantung status ‘luck’? berhasil pada percobaan pertama, keberuntunganku gal jelek – jelek amat.

Kubuka tanganku dan kulirik isinya...

“... apaan nih?”

Ini potongan kain putih.

Kuregang dan kuangkat dengan kedua tangan kearah matahari untuk melihatnya dengan jelas...

“asek~ grand prize coy, ini beneran jacpot!”

“no~! Balikin CD-ku!”

Chris menarik roknya sementara ia menjerit dengan linang air mata.


Bagian 3



Setelah mempelajari skill baru diatas, aku kembali ke guild yang kini tengah ramai.

“Aqua-sama, sekali lagi! Aku mau bayar, aku bakal bayar, tolong ulangin ‘kacchou fuugetsu’-nya”

“bodoh, nona aqua lebih memilih makanan daripada uang! Baiklah, nona besar, aku akan mentraktirmu nanti, jadi tolong ulangi ‘kecantikan alami’mu~!”

untuk beberapa alasan, sekarang banyak kerumunan massa disekeliling aqua yang kelihatannya terganggu.

“pertunjukkan bakat bukanlah hal yang bisa diberikan saat diminta! Seorang pria terkenal pernah mengatakan bahwa lelucon lucu hanya bisa diceritakan sekali. Kalo lu, ngelakuin trik sama ulang – ulang cuman gegara ngetren berarti lu pesulap kelas tiga! Aku bukan pesulap, jadi aku gak bakal minta uang buat permainanku! Ini harusnya watak dasar dari seniman bakat. Dan aku gak mainin kecantikan alami buat diliatin- Ah! Kazuma lu balik juga, ini semua gara – gara lu tadi... btw nih orang siapa?”

Aqua nerobos kerumunan dengan kesal dan heran dengan si tukang nangis chris di sampingku.

Sebelum aku sempet jelasin, darkness menjawab:

“pantsu-nya chris di colong kazuma trus uangnya dirampas semua. Itu kenapa dia sekarang sesenggukan”

Karena chris mau bayar berapapun pas dia minta CD-nya dibalikin, jadi aku tanya balik, kira – kira seberapa berharga nih CD?

[TL note : CD = Celana Dalem]

Tapi aku tambahin kalo harganya gak muasin, ya bakal aku bikin pusaka keluarga nih pantsu.

Akhirnya, dia ngasih dompetnya dan dompetku, jadi aku setuju, sebenernya gitu sih. Tapi kok ngomongnya darkness kayak rada’ gimana gitu.

Aqua dan megumin kaget pas denger ucapan darkness. Tatapannya membuatku ngerasa aneh, chris memasang wajah rajuknya dan angkat bicara :

“kalo aku dilucuti di depan publik mana bisa aku gak nangis! Baiklah, darkness. Maaf, tapi aku udah milih ikut party yang mau ke dungeon! Aku gak punya uang abis CD-ku di sandra.”

“eh, bentaran. Semua cewek petualang kecuali Aqua sama megumin mulai jadi horor loh, tolong jangan ngomong lagi, plis.”

Petualang perempuan disekitar keliatannya ikut denger.

Ngeliat aku canggung di bawah tatapan es cewek guild, chris ketawa seneng.

“serangan balik segini tak berlebihan kan? Okelah, aku akan kembali saat dapat sedikit uang, jadi bersenang – senanglah pas aku tak ada, Darkness! Aku akan nyari di papan quest yang ada!”

Chris berlari ke papan perekrutan setelah itu.

“erm, kamu gak ikutan sama dia darkness?”

Darkness duduk disampingku begitu santainya sampai aku reflek tanya.

“... yah, orang dengan kelas penjaga sepertiku bisa ketemu dimana aja. ‘thief’ penting untuk party penjelajah dungeon, tapi gak begitu populer dengan yang lainnya. Sekarang banyak tim yang mau merekrutnya.”

Pahamlah, Aqua pernah bilang archpriest itu langka dan semua party mau mengajaknya, jadi perlakuan untuk setiap job berbeda – beda.

Beberapa saat kemudian, chris menemukan grup baru dan pergi dari guild bersama beberapa petualang.

Chris melambai kearah kami sebelum pergi.

“udah sore loh, chris dan partynya mau pergi ke dungeon sekarang?”

“waktu paling pas buat masuk dungeon itu pas pagi buta. Jadi kebanyakan orang akan pergi sehari sebelumnya, trus kemah. Bahkan ada pedagang yang target pemasarannya mereka. bagaimana? Kau sudah belajar skillnya?”

Mendengar perkataan megumin, aku senyum pede.

“hmmp, pengen nyoba? Nih, ‘steal’!”

Aku berseru dan menunjuk megumin dengan tangan kananku, dan mendapat sebuah kain hitam.

Tepat, CD lagi.

“... apa ini? Pas status dan levelmu ningkat, kau ganti kerja dari petualang jadi orang-cabul yah? Erm... di bawah terasa berangin, tolong kembalikan barangku...”



“a, aneh? Kukira skill ini mengambil barang secara acak.”

Aku gelagapan pas balikin nih CD karena mata cewek disekitar mulai horor. tiba – tiba ada orang mukul meja.

Ternyata darkness.

Matanya berkilauan untuk beberapa alasan...

“ternyata aku benar! Ngelucuti CD cewek pas sekitaran rame, kamu emang yang paling bejat...! tolong...! biarkan aku bergabung partymu!”

“gak ah”

“Hmm..? eh...!”

Wajah darkness memerah sementara tubuhnya bergetar saat ia mendengar tolakan mentahku.

Gimana nih. Aku sih gak gitu yakin, tapi nih ksatria cewek mestinya miring juga.

Aqua dan Megumin nampak ingin tahu tentang Darkness...

“Neh, siapa nih cewek kazuma? Apa dia yang ngelamar kemaren pas aku sama megumin mandi?”

“tunggu, dia ini ‘Crusader’. Gak ada alasan buat nolak dia kan?”

Si dua bocah mulai ngomong sendiri saat melihati darkness.

Bahaya... padahal kemarin aku sudah menolaknya.

Aku gak pengen si dua bocah ketemu darkness...

... wokeh, aku harus gunain cara itu.

“darkness, mungkin kami terlihat seperti ini, namun kami serius ingin meruntuhkan raja iblis.”

Pinggirkan dulu masalah Aqua yang ingin pulang ke Surga, sebenernya aku udah nyerah sama tujuan itu pas ngerti segila apa nih dunia, bahkan matiin kodok aja susahnya minta ampun.

Megumin yang belum pernah mendengar ini terlihat kaget, tapi abaikan.

Gak, bentar. Ini bisa jadi kesempatan emas.

“itu benar, dengarkan aku juga megumin. Aqua dan aku akan menjatuhkan sang Raja iblis entah bagaimanapun caranya. Itu mimpi kami sebagai petualang. Lalu, pastinya petualangan ini akan semakin berat. Terutama untukmu darkness, sebagai kesatria wanita, kau akan merasakan ‘itu’ kalau kau tertangkap.”

“tepat! Semenjak zaman dahulu kala, dilecehkan oleh sang raja iblis adalah tugas kami para kesatria wanita! Itu saja sudah cukup menjadi alasanku!!”

“eh.. apaan?”

“huh?... apaan? Aku salah ngomong yah?”

Persetujuan kuat darkness membuatku terpekik kaget.

...ter, terserah, kan kuurus nanti.

“dengarkan juga, megumin, lawan kita sang raja iblis. Kami berencana melawan mahluk puncak terkuat didunia ini, jadi jangan paksakan dirimu di party in...”

Aku belom selesai oy.

Megumin membuang duduknya dan berdiri.

Ia kibarkan jubahnya dan :

“megumin namaku!!, penyihir tertinggi dalam klan iblis merah, Sang penguasa sihir ledakan! Mengabaikan diri ini dan menyebut diri sendiri mahluk terkuat! Hancurlah dengan sihir terkeji ini kau raja iblis!!”

Dengan perhatian seisi guil tertuju padanya, Si Alay membuat deklarasi Chuuni

[Chuuni / Chuunibyou : anggap aja bocah alay, penjelasan panjang. Jadi bakal penulis taruh di belakang coy]

Nih orang udah sedeng juga. jangan masang muka sok – sokan kaya gitu oy.

Gak, sial. Dua cewek gendeng ini bikin suasananya tegang...

“... neh kazuma, kazuma...”

Pas kepalaku loyo jatuh kebawah, aqua menarik lenganku.

“aku kok takut yah pas kazuma ngomong gitu. Gak ada cara lain apa bua ngalahin si raja iblis?”

... harusnya yang semangat elu karena inikan tujuan lu..

... tepat pada saat itu.

“quest darurat! Quest darurat! Seluruh petualang di kota, dimohon langsung berkumpul di guild! Diulangi, quest darurat! Quest darurat! Seluruh petualang di kota, dimohon langsung berkumpul di guild!”

Siaran keras bisa terdengar di seluruh penjuru kota.

Mungkin disebarkan lewat sihir.

“hey, apa quest daruratnya? Apa ada monster menyerang?”

Aku sedikit tegang, tapi darkness dan megumin terlihat gembira. Darkness menjawab dengan senang :

“... umh, mungkin itu panen kubis. Ini sudah musimnya.”

...

“huh? Kubis? Apa itu semacam monster?”

Setelah menyatakan pemikiranku, megumin dan darkness entah kenapa melihatku kasihan.

“kubis itu sesuatu yang bulat, hijau dan bisa dimakan.”

“rasanya renyah dan segar, sayuran yang enak.”

“gituan aku juga tau! Trus ini ada apa? Katanya ada quest darurat, jadi petani butuh bantuan petualang?”

Mungkin aneh untuk mantan kuli bangunan bilang gini, tapi aku kesini gak ada niatan jadi petani.

“ahh... kazuma palingan gak ngerti, sini aku bilangin, kubis di dunia ini nih...”

Sikap Aqua seperti meminta maaf saat hendak menjelaskan padaku sesuatu, namun tiba – tiba pegawai guild memotongnya dan menjelaskan ke seluruh petualang di guild.

“maaf karena pemberitahuan kilat yang mengagetkan! Kukira semuanya sudah tahu pengumumannya dikarenakan kubis! Ini waktunya panen tahunan! Mutu kubis tahun ini sangat tinggi, harganya 10.000 persatuan! Penduduk sudah dievakuasi. Jadi tolong panen kubis sebanyak – banyaknya dan masukkan kesini! Tolong berhati – hatilah dan terluka oleh serangan manta- kubis! Juga, karena jumlah bounty dan orang yang banyak, maka hadiah akan diberikan beberapa hari yang akan datang!”

... nih mbak ngomong apaan?

Sorak sorai memenuhi daerah luar guild.

Aku gak tau apa yang terjadi, jadi aku menyelip diantara kerumunan diluar untuk melihat. Banyak ijo – ijo di seluruh kota.

Pas aku kaku gara – gara pemandangan konyol di mata, aqua kesampingku menyambung penjelasannya :

“Kubis di dunia ini bisa terbang. Pas mereka matang saat musim panen, mereka terbang ke kota, dataran, benua, dan samudra, gak pengen dimakan. Karena itu, kita kudu nangkep kubis sebanyak – banyaknya waktu si kubis masih enak dimakan.”

“bisa gak aku pulang trus tidur gitu?”

Sementara aku ngomong sendiri, para petualang pemberani menyerbu dalam semangat membara.

Mereka pasti orang – orang dengan jiwa membara yang keinspirasi kubis teguh yang ingin hidup sebisa mungkin.

Kala aku memadangi para petualang yang bersemangat menangkap kubis, ku berdo’a.

... dosa apa yang telah kuperbuat hingga aku harus bertarung dengan kubis...

... pengen pulang ke indo.


Bagian 4



Kucicipi tumis kubis yang dijual di sini.

“kenapa kubis bisa seenak ini. Gak ngerti loh, gak paham loh.”

Quest berakhir dan seisi kota mulai menyajikan hidangan kubis.

Untungnya sih gede, jadi aku ikutan quest juga akhirnya, tapi kok ada nyesel – nyeselnya yah?

Aku gak ke dunia ini karena pengen perang sama kubis.

“lu ahli bener, darkness! Lu Beneran ‘Crusader’! Kubis – kubis itu gak bisa ngalahin pertahanan tembok besi-mu gimanapun caranya.”

“gak ah, aku tidak melakukan apa – apa, satu – satunya kehebatanku hanyalah menebengi orang lain... serangan megumin hebat banget. Kamu bisa ngeledakin seluruh monster yang ngejar kubis ke kota. Semua petualang kaget loh.”

“kuku, takkan pernah ada satupun mahluk yang dapat menghentikan mantra ‘explosion’ ku.... tapi kazuma adalah yang paling aktif. Dia mengangkatku setelah aku roboh.”

“...yah, saat aku kena kepung monster dan kubis, kazuma muncul dan nangkep semua kubis yang nyerang, makasih udah nyelametin.”

“betul, menghilang dengan ‘hide’, menebak pergerakan kubis dengan ‘detect enemy’, lalu serangan kejutan dari belakang dengan ‘steal’. Itu seperti seorang assassin mematikan.”

Aqua akhirnya selesai makan dan menaruh piringnya di meja dengan santai.

Si dewi gak guna yang kejar – kejaran bareng kubis tanpa mikir selain gak ngelakuin apa – apa ngusap mulutnya lalu menyambung kalimat :

“kazuma... dengan kekuasaanku, lu aku kasih julukan ‘penyamun kubis anggun’.”

“mingkem! Siapa yang mau julukan gendeng kayak gitu! Ah... ampun dah, kok hidupku gini – gini amat yah.”

Kurangkul kepalaku dan mengistirahatkannya di meja.

Berat coy.

“baiklah... aku darkness, ‘Crusader’. Harusnya, senjataku pedang dua tangan, tapi tolong jangan terlalu mengandalkanku. Tanganku kikuk banget biasanya meleset terus. Tapi aku hebat kalo jadi penahan, jadi mohon bantuannya.”

Benar, kini kami dapat satu lagi kolega secara resmi.

Aqua tersenyum kalem, dia terlihat puas.

“... hmmp, nih party jadi hebat. Aku pendeta suci, megumin penyihir tertinggi. Dan kini kita memiliki barisan depan spesialis penahan, kesatria salib darkness. 3 dari 4 anggota party punya job kelas atas itu jarang loh, kazuma! Ngerti gak lu itu beruntung bener! Lu kudu banyak – banyak bersyukur ok?”

Penyihir sehari sekali, barisan depan gak bisa mukul, pendeta somplak sial permanen dan gak ada gunanya!

Pas quest kubis, Darkness, Aqua, dan Megumin rukun bareng, jadi mereka ngajak darkness gabung.

Kalo dia normal aku gak bakal nolak.

Lagian dia kelewatan Cantik sih.

Tapi nih orang gak bisa mukul sedikitpun.

Padahal daya tariknya gede gila.

Dia make semua SP-nya ke skill defensif, jadi skill normal seperti ‘2-hand sword’ atau skill yang bisa naikin kemampuan pedangnya dia abaikan.

Penampilannya jelita tapi ‘cool’ gitu, sayang bener.

Dan, nih crusader seneng nyerang ketengah kumpulan monster untuk alasan yang gak penting.

Sebagai crusader yang melindungi orang lemah, memiliki keinginan untuk selalu menyelamatkan itu bagus...

“ugh... ah, rasanya dikasarin sama kubis dan monster gak bisa aku tolak... aku satu – satunya barisan depan di party ini, jadi jangan ditahan, pake aku sebagai tameng atau umpan. Kalo perlu, tumbalin aja aku... hmmm! Ba-bayangin gitu aja udah bikin aku gemeteran...!”

Wajah darkness memerah kala ia sedikit menggigil.

... ya nih cewek gitu lah.

Masokis gendeng.

Mungkin penampilannya cantik pendiam, tapi di mataku dia cuman cewek cabul.

“baiklah, kazuma. Aku mungkin... gak, aku pasti bakal nyusahin kamu, jadi jangan ditahan marahin aku terus – terusan. Tolong jaga aku mulai sekarang.”

‘Archpriest’ dengan segala macam mantra penyembuhan, ‘Archwizard’ dengan sihir terkuat.

Dan ‘Crusader’ pertahanan baja.

Kedengarannya formasi kelewat sempurna, tapi rasanya kok bakal berat gini ya?


Bagian 5



Levelku sekarang 6.

Itu berarti kemarin aku ‘level-up’ dua kali saat quest kubis.

Aku hanya menangkap dan gak mengalahkannya, jadi kenapa levelku naik?

Trus kenapa kubis Exp-nya gede amat?

masalah yang bisa di komen kebanyakan, jadi aku abaikan karena itu nyusahin.

Satu kubis harganya 10.000 eris. Hadiahnya begitu besar karena memakan kubis segar memberimu Exp.

[TL note : btw Exp itu singkatan Experience, Experience points]

Artinya petualang kaya bisa kuat dengan hanya makan sayur.

Dengan kenaikan level, naik juga SP-ku.

Dan untuk fenomena aneh yang biasanya terjadi pas karakter utama levelnya udah gede di game RPG... aku mungkin gak bakal bisa tidur kalo kebanyakan mikirin itu, jadi aku abaikan.

Sekali lagi kutegaskan, kau bakal kesel - kesel sendiri kayak orang gila kalo mikirin hal gak penting.

SP-ku sekarang 2.

Aku meminta tolong penyihir dan ahli pedang yang kutemui untuk mengajariku ‘one-handed sword’ dan ‘basic spell’.

Setiap skill harganya satu poin.

‘one-handed sword’ menaikkan kemahiranku dengan pedang satu tangan.

Keahlian berpedangku kini sekelas dengan orang normal.

Meski aku kehabisan poin, tapi aku memang selalu pengen bisa pedang dan tentu, sihir.

Siapapun pastinya pengen make sihir di dunia sihir kan?

Dengan ‘basic spell’ aku bisa memakai mantra elemen, seperti api, air, bumi, dan udara, meski cuman mantra sederhana.

Btw, mantra dasar ini gak bisa dibuat nyerang, jadi kebanyakan penyihir bakal hemat SP dan lompat langsung ke mantra menengah.

Tapi butuh 10 SP buat belajar mantra menengah.

Karena perlu poin sebanyak itu, aku nyerah aja, lagian status sihirku jelek juga sih..

Ada beberapa orang yang lahir dengan SP, yang sebenarnya memang tergantung bakat.

Untuk mereka yang bertalenta sampai – sampai mampu mengambil job kelas atas langsung dari awal, gak aneh kalau mereka punya lusinan SP dari awal.

Abaikan Aqua, megumin dan Darkness mungkin memiliki hak istimewa ini dari awal.

Tapi sebaliknya, SP-ku 0 pas aku level 1.

... aku bakal depresi kalo terusan mikirin gituan, jadi mungkin ini waktunya berhenti.

Setelah belajar skill aku semakin terlihat seperti petualang.

Yang kurang hanya peralatan pantas.

Aku akan memakai pakaian dunia ini kadang – kadang. Tapi ‘equipment’-ku sekarang cuman baju olahraga dan pedang pendekku.

Aku juga pengen armor meski itu cuman armor kulit.

Jadi,

“... kenapa aku kudu ngikut belanja bareng lu?”

Kubawa si tukang komplain Aqua ke toko Armor.

“gak, kau juga harus cari peralatan juga. Mungkin aku Cuma punya baju Olahraga, tapi kau sama juga kan? perlengkapanmu cuma selendang tipis itu doang kan?”

Aqua berpakaian seperti saat pertama kali kami datang ke dunia ini.

Selendang ungu muda tipis menghias rambut dan mata biru laut Aqua. Itu satu – satunya ‘equipment’ yang ia pakai di atas bajunya.

Setelah ganti ke piyama, dia akan menggunakan air seember untuk mencuci selendangnya. Aku juga pernah melihatnya menjemur selendang itu bersama jerami kuda.

Aqua menjawab dengan kaget :

“jangan bodoh gitu lah- mungkin lu udah lupa kalo aku itu dewi! Selendang ini benda keramat! Bisa nahan status abnormal dan daya tahannya gede. Dimantrai dengan segala macem sihir, pusaka penting! Gak ada perlengkapan yang lebih bagus dari nih selendang!”

Aku pengen ngomong jangan suka jemur nih barang bareng jerami.

“oh bagus dong. Kalo kita gak punya uang lagi nanti kita gadai’in yah... oh armor dada ini kelihatannya bagus, meski terbuat dari kulit.”

“ka, kazuma, lu becanda kan? Nih selendang satu – satunya bukti kedewianku! Lu, lu gak bakal ngejual ini kan? Neh? Gak, gak bakal aku biarin!”


Bagian 6



“... Ooo, aku hampir gak bisa ngenalin kamu.”

“woah~ kazuma akhirnya keliatan kayak petualang”

Saat Aku sampai di tempat pertemuan biasanya yaitu guild petualang, Darkness dan megumin langsung menanggapi pakaianku.

Kalo aku gak kayak petualang sebelumnya, jadi apa aku kayak karakter aneh? ... aku pengen tau.

Sekarang, aku menggunakan pakaian dunia ini, dengan armor kulit di dada, gauntlet besi, dan pelindung kaki.

Aqua ngeluh tentang baju olahragaku bentrok sama latar dunia fantasi, jadi aku beli pakaian baru beberapa hari yang lalu.

Aku pernah diberitahu bakal lebih mudah kalo ngebiarin satu tangan buat skill sihir.

Bahkan jika itu cuman mantra dasar, aku masih belajar sihir, jadi aku abaikan tameng dan pake pedang satu sisi biar kayak penyihir berpedang gitu.

Kuhabiskan setengah uang yang kudapat dari chris, tapi sisanya masih cukup buat hidup seminggu dua minggu.

Berhubung aku baru belajar skill dan beli perlengkapan, aku pengen nyoba quest.

Kuajak yang lainnya, Darkness mengangguk setuju.

“sekarangkan musim kawinnya kodok raksasa, trus mereka banyak di sekitar kota, gimana kal-“

“jangan kodok!” x2

Darkness langsung ditolak Aqua dan Megumin.

“.. eh? Kenapa? Kodok takut pedang dan gampang dikalahin, satu – satunya serangannya hanya sambaran lidah untuk mangsanya. Dagingnya bisa dijual. Katanya sih, kamu bisa dimakan kalau ‘equipment’-mu lemah, tapi karena kodok gak suka besi, kazuma harusnya aman sama perlengkapannya sekarang. Aku akan ngelindungin Aqua sama Megumin.”

“eh... mereka berdua pernah dimakan kodok kemarin, jadi mereka punya trauma gitu. Mereka masuk kepala duluan sekali telen, trus banyak lendirnya, jadi mau bagaimana lagi ya? Ayo cari quest lain.”

Wajah darkness memerah untuk beberapa alasan saat mendengar penjelasanku.

“masuk kepala duluan sekali telen... banyak lendirnya..”

“...lu kerangsang?”

“gak”

Darkness memalingkan muka saat menjawab dengan wajah merahnya, membuatku gelisah.

Apa dia bakal ke kodok sendirian kalo aku gak ngeliat?

“abaikan quest kubis, ini quest pertama party kita. Ayo kita ambil yang gampang dulu.”

Megumin dan Darkness pergi ke papan Quest setelah mendengar arahanku.

Aqua terlihat memandang rendah padaku setelah dengar perkataanku.

“dasar lu hikiNEET pojokan...cuman kazuma yang jobnya jelek, jadi aku paham kenapa kazuma ati – ati, tapi termasuk aku semuanya punya job puncak! Harusnya kitakan ngambil quest sulit terus dapet uang gede lalu leveling sampe gila dan ngancurin raja iblis dengan gampangnya! Itu kenapa, kita kudu ngambil Quest gede!”

...

“... aku beneran males ngomong gini... tapi sebenernya lu belum ada gunanya”

“!”

Aqua gelagapan dengan jawabanku.

Kuabaikan dan terus kulanjut :

“biasanya, kau akan memberiku kemampuan hebat atau perlengkapan gitu, biar aku bisa hidup nyantai tanpa khawatir. Aku tau ini cuman promo gratisan dari dewa, jadi aku gak ngeluh. Aku dulu dibutain emosi, tapi ngambil elu ketimbang ‘ability’ beneran salahku! kau sekarang kan gantinya tuh ‘ability’, tapi apaan nih? Napa lu gak seberguna ability kayak gituan? Pernah ada gunanya gak? Dulu lu sok hebat sok pede, tapi sampe sekarang belum pernah ada gunanya, dasar mantan entah gak tau aku.”

“ugh... gak, aku bukan mantan, erm... secara prinsip, aku masih dewi...”

Aqua menunduk tapi masih menjawab debatanku, dan suaraku makin keras.

“dewi! Apaan kerjaannya dewi? Ngarahin si pahlawan buat ngalahin raja iblis, dan nyegel raja iblis pas pahlawan masih lemah atau gak sanggup ngelawan! Trus apaan yang lu lakuin pas ngeburu kubis? Lu emang dapet banyak, tapi muter – muter gara – gara kubis trus nyalahin lantainya kan? Bahkan sayuran bisa bikin lu nangis, lu beneran dewi kah? Lebeneran berhak manggil diri lu dewi kah? Yang bisa lu lakuin cuman dimakan kodok sama mainin trik pesta!.”

“wah, wahhhhh!!!”

Melihat aqua menutup mukanya di meja kala menangis sekeras mungkin, membuatku puas karena dia tadi ngerendahin aku.

Tapi aqua belum mau nyerah.

Dia angkat muka dan menyanggah dengan sombongnya.

“po, pokoknya aku ada gunanya, kayak mantra penyembuhan, atau mantra penyembuhan, dan mantra penyembuhan! Apaan, lu cuman hikiNEET! Kalo lu cuman main – main lu kira berapa lama lu bisa ngalahin raja iblis? Kalo gak terima ngomong!”

Aqua mengangkat kepalanya dan menatap bengis mataku dengan mata penung linangan.

Aku menyeringai.

“aku gamer pro yang gak pernah masuk sekolah, lu kira aku gak punya sanggahan buat situasi kayak gini?”

“lu gamer pro?”

“... kedengerannya bagusan gini. Denger aqua. Aku gak punya kekuatan spesial seperti karakter utama di cerita. Tapi aku punya pengetahuan dari bumi. Jadi aku bakal ngebuat barang duniaku yang gampang – gampang dan gak ada di dunia ini. Pikirin coba, ‘luck’-ku tinggi amat sampe-sampe mbak kasir bilang aku harus jadi pedagang. Jadi mungkin aku gak perlu repot – repot maksa diri sendiri jadi petualang, tapi nyari jalan lain. Bakal gampangan ngedapetin Exp kalo aku kaya raya kan? Banyak bahan yang bisa ngebuat lu jadi kuat dengan Cuma dimakan kayak tuh kubis.”

Orang kiriman lain punya pengetahuan yang sama denganku, namun bedanya mereka punya ‘cheat item’ dari para dewa.

Mereka gak bakal ngelakuin hal nyusahin kayak jadi pedagang, dan hidup enak pakek jalan dasar yaitu dari Quest.

Maksudku adalah sulit mendapatkan uang jika aku menjadi petualang.

Yang pernah kuambil hanya quest kodok dan kubis, tapi dilihat dari hadiah quest lain, uangnya terlalu murah dan gak setara dengan perjuangannya.

Kurasa harga nyawa di dunia ini kelewat rendah.

Mungkin aku pernah ngomongin soal ngalahin raja iblis, tapi jujur, aku udah nyerah. Itu kenapa sekarang aku bingung jalan termudah nyari uang.

“gitulah, jadi bantuin mikir! Cari bisnis yang gampang! Trus ajarin aku satu – satunya kehebatanmu yaitu sihir penyembuhan! Aku akan mempelajari mantra penyembuh pas udah punya poin!”

“gak! Aku gak bakal ngajarin lu sihir penyembuhan! Gak akan! Jangan nyuri alasan aku ada! Lu gak bakal kenapa – napa kalo ada aku! No, aku gak mau!”

Setelah itu, aqua meletakkan lagi kepalanya di meja, menangis karena aku gak boleh ngambil alasan keberadaannya.

Pada saat ini, Megumin dan Darkness kembali.

“... kalian sedang apa? ... daya serang mulut kazuma gede amat, kalo kau gak nahan dan ngeluarin semuanya, semua cewek bakal nangis kan!”

“iya, kalau kazuma kebanyakan stress.. aku bisa gantiin aqua terus nahan omelanmu, jadi cereweti aku terusan, jangan ditahan... sebagai ‘Crusader’, menderita untuk sesama itu pekerjaan.”

Keduanya menemani aqua yang menangis di bangku.

Sepertinya Aqua tau ia pusat perhatian kawan – kawannya. ia sedikit sedikit ngintip dari sela jarinya, kok kesel yah?

“biarin aja tuh orang. Tapi...”

Kulirik tubuh darkness.

“... mbak darkness, kau tipe yang terlihat lebih kurus saat memakai armor yah?...”

Darkness memakai rok paha hitam dan tank top dengan boot kulit.

Dengan pedang besarnya di belakang, ia lebih terlihat seperti ‘swordswoman’ dibanding kesatria salib.

Kemarin ia dikepung monster saat quest kubis, jadi armornya sekarang diperbaiki.

Aku menjadi sangat sopan di depan darkness yang memakai pakaian mini.

Figurnya begitu ‘wah’ dan tidak terlalu kurus.

Simpelnya sih, sexy

Dan dengan megumin disisinya, itu menonjolkan bentuk dan ukuran tubuhnya.

aku hanya bisa berpikir lain, selain wajahnya cantik tubuhnya juga indah, mungkin aku bisa menutup mata pada kelainannya...

“...hmm? maksudmu ‘apa kau mencoba menggoda lelaki dengan tubuhmu dasar babi!’ gitu kan?”

“gak”

Ku pandangi Aqua dan megumin.

... kupastikan sekali lagi bahwa tidak peduli secantik apapun orang itu, yang paling penting adalah kepribadian.

Megumin berbicara :

“hey, apa maksud tatapanmu itu, coba kita dengerin!”

“gak ada, aku Cuma seneng aku bukan lolicon.”

[TL note : lolicon = orang suka loli, kurang jelas? Google mas]

“klan iblis merah akan menerima tantangan apapun, bagus ayo kita langsung selesaikan di luar.”

Megumin menarik dengan keras lengan bajuku, hendak membawaku keluar guild.

“kembali ke topik, gimana kalo quest yang bisa buat Aqua naik level?”

Darkness bertanya :

“maksudnya? Emang ada quest gituan?”

Untuk aqua, semua skill yang ia butuhkan sudah dipelajari dari awal, jadi sebenarnya gak ada alasan untuknya menaikkan level.

“normalnya sih susah buat ‘priest’ untuk level up. Lagian mereka gak punya serangan langsung. Mereka gak bisa tarung di garis depan seperti kesatria atau mengalahkan musuhnya dengan sihir kuat. Jadi monster terbaik buat priest itu ya ‘undead’. Mayat hidup adalah jenis yang berlawanan dengan kemampuan dari dewa. Kekuatan dari dewa akan bereaksi sebaliknya pada mereka. Gunakan sihir penyembuh maka tubuh mereka akan hancur.”

Ah, aku pernah denger yang kayak gitu.

Ini pengetahuan umum di kebanyakan game.

Sihir penyembuhan berdampak sama seperti serangan pada ‘undead’.

Tapi dewi gak guna ini gak bakal ada gunanya bahkan jika naik level.

... eh aku dapet inspirasi.

Saat aku naik level, statusku naik juga.

Gimana kalo aqua?

Si somplak yang pura – pura nangis sambil ngintip dari sela jari bakal jadi pinteran dikit kalo naik level, ini cara terbaik buat nambah potensi tempur party.

“ya, kedengerannya itu bagus. Masalahnya armormu belum selesai kan darkness...?”

Darkness menyilang tangannya dan menjawab dengan jelas :

“aku sih gakpapa. Skill defensif penuhku bukan hanya pajangan. Bahkan tanpa armor, aku berani bilang tubuhku lebih keras dari adamantoise. Juga enakan kalo dipukul tanpa armor.”

“... barusan lu bilang enak kalo dipukul.”

“gak”

“iya, ngomong loh.”

[TL note : Adamantoise = kura - kura di final fantasy]

“enggak- .... sekarang hanya masalah aqua mau atau tidak”

Darkness melihat Aqua yang masih menelungkupkan kepalanya di meja.

“hey, sampai kapan kau akan menangis? Ikut ngomonglah, kami mikirin levelmu loh...”

Aku mendekat lalu memukul – mukul bahu aqua ...

... tapi aku baru nyadar.

“....zzzZZZzz...”

Aqua capek nangis dan sekarang tidur.

Nih dewi balita apa?


Bagian 7



Di bukit jauh dari kota.

Ada pemakaman umum untuk mereka yang miskin dan tunawisma.

Mayat dikubur di dunia ini.

Lubang akan digali dan digunakan sebagai makam dengan menutupinya dengan tanah.

Quest kami hari ini adalah membersihkan monster ‘undead’ atau mayat hidup yang muncul di sekitar kuburan.

Sudah mulai petang.

Kami membangun tenda di dekat pemakaman dan menunggu hingga malam.

“tunggu dulu kazuma, aku melihat daging ini lebih dulu! Ini sayur mayur di sisi ini sudah matang jadi makan yang ini saja!”

“setelah perburuan kubis, aku gak nafsu lagi sama sayur. Aku takut sayurnya terbang pas aku tusuk.”

Kami siapkan sajian panas di tempat yang agak jauh dari kuburan itu, ‘barbecue’-an sambil nunggu malam.

[TL note, BBQ / barbeque = di Indo sama aja kayak bakar2an atau nyate bareng, hanya saja biasanya ada sayur dan gak cuman daging. Terserahlah, sama gitulah prinsipnya]

Kami berleha – leha dulu meski ini quest berburu, karena targetnya cuman keroco yang disebut Zombie maker.

Itu roh jahat yang mengendalikan mayat, merasuki mayat dengan kualitas tertinggi sementara mengendalikan beberapa antek zombie-nya.

Karena katanya monster ini dapat dikalahkan oleh party pemula, jadi kami mengambilnya.

Jadi meski Darkness tidak memakai armornya, itu gak bakal bahaya untuknya.

Sehabis makan, aku taburkan bubuk kopi kedalam mug, beri air dengan ‘create water’ dan panaskan dengan ‘tinder’.

Ini sihir dasar yang kupelajari penyihir yang kukenal saat perang kubis.

Seperti namanya, ‘tinder’ adalah mantra untuk menghidupkan api dan gak berbahaya.

Tapi ini mantra penting pengganti korek bagiku.

Megumin memandangiku bingung lalu menyodorkan cangkirnya.

“... maap, kasih aku air sedikit. Kukira kazuma lebih mahir menggunakan sihir dariku. Sebenarnya tak ada yang menggunakan sihir dasar, tapi kau membuatnya terlihat berguna.

Kurapal ‘create water’ ke cangkir megumin.

“eh gitu? Bukannya emang gini cara memakai sihir dasar? Oh iya, ‘create earth’... eh, nih mantra buat apa sih?”

Ku tunjukkan tanah berdebu di tanganku kepada megumin.

Ada beberapa sihir elemen dasar, tapi aku gak tau cara gunain sihir elemen bumi ini.

“yah.. tumbuhan yang tumbuh dari tanah sihir kualitasnya bagus... begitu”

Setelah mendengar penjelasan megumin, si Aqua terbahak – bahak di sampingku.

“apa, kazuma pengen ngebajak sawah? Lu ganti job jadi ‘farmer’? pake aja ‘create water’ buat nyiram! Job ini cocok amat sama lu, puhehe!”

Kutatap aqua dengan tangan kanan lalu kuangkat tangan kiriku.

“’windbreath’!”

“pu he ahh!! Mataku!”

Semburan angin meniup debu ditanganku ke wajah aqua, si dewi guling – guling di tanah setelah matanya kemasukan pasir.

“... pahamlah, jadi gitu caranya make nih mantra.”

“salah! Orang normal gak akan make itu gitu! Dan kenapa bisa kau memakai sihir dasar lebih baik dari penyihir!”


Bagian 8



“... mulai dingin. Neh, kazuma, quest kita itu ngalahin zombie maker kan? Aku punya perasaan disini gak ada keroco, tapi ‘undead’ kelas berat.”

Malam sudah menyelimuti dan bulan telah terangkat.

Aqua tiba – tiba berujar.

“... hey, jangan ngomong sembarangan gitu, gimana kalo jadi beneran? Quest kita ngalahin si zombie maker terus balikin zombie hasilnya ke abu. Lalu kita bisa pulang ke kandang dan tidur. Kita juga bakal minggat kalo ada hal aneh. Paham?”

Semuanya mengangguk dan setuju denganku.

Inilah waktunya.

Kami memasuki pemakaman dan aku memimpin karena aku telah mempelajari ‘detect enemy’ dari chris.

Ucapan Aqua membuatku khawatir, tapi nih dewi udah biasa kan ngelantur sendiri? Jadi pastinya gak bakal ada apa -apa.

.... mungkin.

... hmmm?

“apaan nih, aku merasakan keberadaan yang kuat. Pasti efek ‘detect enemy’. Musuh di depan, 1, 2...3, 4..?”

... aneh, ini terlalu banyak

Kudengar harusnya ada 2 – 3 zombie disekitar zombie maker.

Tapi ini masih dalam batas kesalahan wajar...

Saat aku memikirkan itu, cahaya biru dan putih tiba – tiba terpancar dari tengah pemakaman.

... apaan?

Cahaya biru itu terlihat jahat sekaligus penuh fantasi.

Cahaya biru yang kulihat dari kejauhan bersumber dari lingkaran sihir raksasa.

Di pinggir lingkaran tersebut berdirilah seseorang dengan jubah hitam.

“... hmmm? Sepertinya... itu bukan... zombie maker...”

Megumin mengatakannya dengan ragu.

Di samping figur berkain kelam itu terlihat beberapa bayangan melayang.

“kita maju? Bahkan jika itu bukan zombie maker, siapapun di jam segini mestinya ‘undead’. Kalo memang benar, harusnya gak ada masalah dengan ‘Archpriest’ kita.”

Darkness menghunuskan pedangnya dan gelisah untuk bertindak.

Santai coy.

Aqua melakukan hal berlebihan pada masa mencemaskan ini.

“Ah...!!!”

Aku gak ngerti aqua mikir apa pas ia nyerang si jubah hitam sambil teriak – teriak.

“bentar! Eh, bentaran!”

Aqua yang maju mengabaikanku dan tergesa menuju tokoh itu, dengan menunjukinya.

“beraninya kau datang kesini ‘Lich’! aku abisin lu!”

Lich.

Sebanding dengan Vampir, mereka undead kelas puncak.

Penyihir level tinggi bisa saja membuang tubuh fana mereka menggunakan seni magis dan menjadi kekekalan yang kerap disebut tuan penjinak kematian.

Berbeda dengan monster mayat yang bangun oleh dendam menusuk, mereka memutar aturan kehidupan dan menjadi keberadaan yang menantang dewa.

Monster kuat setingkat boss terakhir...

“stop, stop-! Siapa kamu? Darimana kamu datang dan kenapa kamu menghancurkan lingkaran sihirku? Stop! Tolong hentikan!”

“berisik ah, mingkem ‘undead’! pasti lu pengen gunain nih lingkaran aneh buat tujuan mencurigakan, bakal aku injek – injek!”

Si monster kuat memeluk pinggang aqua sambil menangis, mencoba menghentikan injakannya di lingkaran sihir.




Keroco disekitar lich gak mencoba menghentikan orang bergumul, dan hanya berdiri melihat dengan kosong.

... eh- gimana nih.

Btw, dia gak keliatan kayak zombie maker.

Aqua ngomong orang yang melukin dia itu lich. Tapi gimana pun aku ngeliatnya, dia kayak orang numpang lewat tapi digebukin preman.

“stop-! Tolong hentikan-! Lingkaran sihir ini digunakan untuk mengirim roh penasaran ke surga! Liat, rohnya jalan dari lingkaran sihir keatas kan?”

Seperti penuturan si lich, banyak asap asap putih kebiruan tertarik ke lingkaran lalu mendaki keatas bersama cahaya lingkaran sihir.”

“lu kelewatan sombong buat ukuran lich! ‘Archpriest’ kayak aku yang bakal ngelakuin kebajikan kayak gitu, jadi sekarang minggat! Lu kelamaan, nih liat bakal aku suciin nih pemakaman sekalian bareng lu!”

“eh? Tunggu, stop!”

Si lich menjadi panik saat mendengar seruan aqua.

Tapi aqua mengabaikannya, melebarkan tangan dan berteriak.

“’Turn undead’!”

Cahaya putih mengelilingi seluruh pemakaman dengan aqua sebagai pusat.

Sinarnya tampak seperti keluar dari tubuh aqua dan para zombie di sekitar lich itu menghilang saat cahaya itu menyentuhnya.

Sama juga dengan para roh yang terkumpul dalam lingkaran sihir lich, mereka hilang kala terlanda cahaya aqua. Si lich juga terpanggang dalam pancaran putih itu...

“hyaaa-! Tu, tubuhku memudar? Stop, badanku menghilang! Aku akan tersucikan!!”

“hahahahaha, lich bodoh! Keberadaanmu melawan aturan alam, mayat yang melawan jalan dewa! Menghilang, takluklah dalam tangan ini!”



“eh, berenti.”

Aku berdiri dibelakangnya dan menggetok belakang kepalanya dengan pegangan pedangku.

“...! ittai-! Ngapain lu mukul – mukul!?”

Konsentrasinya mungkin hilang pas aku getok kepalanya, sekarang ia gak mancarin cahaya lagi. Dia memegangi kepalanya dan memarahiku dengan mata basah.

Darkness dan megumin datang kesini juga sekarang. Kuabaikan si Aqua dan berbicara pada lich yang gemetaran saat menggulung dirinya seperti bola :

“hey, kau gak apa – apa? Erm... boleh aku manggil lich?”

Kalo dilihat – lihat ujung kaki lich sudah menjadi tembus pandang dan hampir menghilang.

Sedikit – demi sedikit kakinya mulai terlihat, dan si lich berdiri dengan goyah dan mata penuh air.

“a, a, aku baik – baik saja... terim, terimakasih telah menolongku dari krisis ini...! erm, kau benar, aku lich, namaku wiz.”

Setelah itu, ia lepas tudung yang ia kenakan. Yang tersibak dibawah cahaya bulan adalah wanita cantik berambut coklat yang kira – kira berumur 20 tahunan.

Kukira lich mukanya tulang – tulang gitu.

Wiz menggunakan jubah hitam layaknya penyihir jahat.

“eh.. wiz? Apa yang kau lakukan di pemakaman ini? Kau bilang hendak mengembalikan roh ke surga, aku gak ada keinginan setuju dengan aqua, tapi itu bukan pekerjaan lich, kan?”

“lu ngapain kazuma! Nanti lu kena kontaminasi dan langsung jadi mayat kalo ngomong sama nih ‘undead’ busuk! Biarin aku ‘turn undead’ tuh mayat!”

Aqua sangat terganggu saat mendengar pembicaraanku, dan hendak melepas mantra pada wiz.

Wiz sembunyi di belakangku dengan wajah terganggu dan ketakutan :

“ka, karena.. seperti yang bisa kamu lihat, aku lich, ratu dari mayat hidup. Sebagai penguasanya, aku bisa mendengar jiwa penasaran yang tersesat. Kebanyakan roh di pemakaman ini tidak punya uang dan tidak dikuburkan dengan baik, jadi mereka tidak bisa pergi ke akhirat dan berkeliaran disini setiap malam. Karena aku tuannya, aku akan datang secara berkala dan mengirim mereka pada jalan-Nya.”

... aku terharu.

Nih orang baik bener.

Selain mbak kasir, dia adalah orang normal pertama yang aku temui semenjak masuk ke dunia ini.

Ah, meski dia sebenernya bukan orang.

“itu adalah hal bagus, tapi... meskipun aku bukan aqua, bukankah lebih baik kau serahkan masalah ini pada para pendeta di kota?”

Menanggapi pertanyaanku, wiz ragu buka mulut sementara ia mengintip aqua yang kesal, dan akhirnya berkata :

“ka, karena... pendeta di kota matre... eh, tida-, maksudku... upacara untuk yang tak memiliki uang akan terus ditunda... sesuatu seperti itu...”

Mungkin sulit mengatakannya di hadapan pendeta suci, aqua.

“maksudmu pendeta di kota cuman orang matre mata duitan. Kuburan umum yang isinya orang – orang kismin di abaikan gitu kan?”



“ya... yah, seperti itu...”

Semuanya melirik aqua dengan sepi, sementara aqua sendiri membuang tatapannya.

“kalu begitu mau bagaimana lagi? Tapi bisa gak kamu jangan ngidupin zombienya? Kami disini karena misi ngalahin zombie maker.”

Wiz kesusahan oleh pernyataanku.

“ah... begitu... tapi aku tidak menghidupkan mereka, mayat yang masih utuh akan dengan sendirinya bangkit karena sihirku setiap aku datang... erm, aku tidak akan punya alasan kemari jika para roh dapat kembali ke surga... jadi.. bagaimana caranya ya?”


Bagian 9



Kami pergi dari pemakaman dan berjalan pulang ke kota.

“aku gak terima!”

Aqua masih menggerutu.

Sudah hampir subuh.

“gimana lagi? Tuh perempuan baik amat, gak tega juga kan kalo harus ngebunuh dia?”

Kami memilih membiarkan lich itu pergi.

Juga, kami sepakat bahwa sekarang si malas harus menyucikan kuburan itu berkala.

Untungnya, gak peduli sesomplak apapun aqua, dia masih dewi. Dia ngerti kalo nyuci’in ‘undead’ dan roh itu kerjaanya.

Tapi dia marah – marah karena jam tidurnya bakal ngurang.

Untuk megumin dan darkness yang tidak ingin ngelepas monster, mereka setuju pas denger wiz gak pernah nyerang orang.

Kulihat kertas pemberian wiz, dan berujar :

“tapi ada lich hidup di kota, keamanan nih kota jebol bener”

Kertas itu memiliki catatan alamat wiz.

Lich itu nampaknya hidup normal di kota.

Dia bahkan bilang kalo dia punya toko barang magis kecil.

Aku memberitahunya soal pandanganku tantang lich yang hidup di dungeon, dia sontak menjawab kalo disana gak enak dan gak ada alasan buat dia hidup di tempat kayak gitu.

Gak, lich juga pernah jadi manusia, jadi aku mengerti maksudnya.

Sebenarnya aku udah ngerti, tapi mimpiku tentang dunia fantasi ngilang pas masuk nih dunia.

Ini bukan dunia lain yang aku harapin.

“beruntunglah semuanya baik – baik aja. Bahkan dengan aqua, musuh kita masih lich. Kalo kita tarung, kazuma dan aku mestinya udah mati.

Megumin mengatakannya tanpa ragu, itu membuatku bingung.

“eh, lich sebahaya itu? beneran Itu bakal jadi sulit?”

“akan sulitan dari itu! Lich punya pertahanan sihir tinggi, gak ada yang bisa ngelukain dia kecuali senjata yang diberkahi. Bisa ngasih status abnormal hanya dengan nyentuh. Nyedot nyawa dan mana, monster abadi legendaris. Justru yang ngagetkan itu ‘turn undead’ aqua yang memiliki efek seperti itu di mahluk sekuat itu.”

Merinding coy.

Tapi bener, dia ratunya ‘undead’ juga lagian.

Pas aku denger dia mau ngajarin aku skill-nya lich, aku ambil kartu namanya dengan riang... pas aku dateng buat belajar, aku harus bawa aqua.

“kazuma, kasih aku kartu namanya. Bakal aku kasih tembok suci rumah tuh lich biar nangis.”

“jangan digangguin...”

Kayaknya lebih baik gak aku bawa...

Pas kami mikirin soal itu, darkness bertanya pelan :

“terus, gimana quest ngalahin zombie maker-nya?”

“ah.” x3

Quest gagal.




TL note :

Chuunibyou
Berasal dari kata ‘chuuni’ (kelas 8 smp) dan ‘byou’ (penyakit / sindrom)
Sebenarnya ini bukan penyakit tapi cuman kecenderungan anak pada umur segitu menjadi terobsesi pada sesuatu. Dikatakan ‘byou’ atau sindrom karena yah.. biasanya pemiliknya terobsesi berlebihan pada hal itu kayak anak kelas 8. Yah ini sih normal – normal aja sih, kalo di indo biasa disebut ‘4l4y’ tapi beda dengan alay, chuunibyou cenderung orientasinya ke ‘kekerenan’, bukan gaya – gaya. Eh? Kayaknya sama yah? Seterahlah itu juga tergantung selera pengidap kan?


Inti dari bacot si TL adalah.... chuunibyou itu bukan penyakit, melainkan kondisi pemikiran atau psikologi. ... tidak patrik chuuni juga bukan gangguan mental, alay juga bukan.


BAB 2 - Vol 1

Posted by : jaya kisatra
Sabtu, 27 Mei 2017

#Post 2


Beri Berkah pada dunia ajib ini
] Vol. 1 Ah dewi gak guna ku

        ]] BAB I – Sampai di Dunia Alternatif ini bareng cewek ngaku - ngaku Dewi

Bagian 1


Sebuah Gerobak ditarik di atas jalanan dengan penuh derakan.

“ ... Dunia Lain ... hey, ini beneran dunia lain. Eh, ini seriusan? Aku bakal make’ sihir sama petualangan gitu disini?!”

Aku gemetaran karena pemandangan di depanku dan teriak teriak sendirian.

Di mataku ada rumah dengan bata merah, dan jalanan model eropa abad pertengahan.

Gak ada mobil, sepeda, tiang listrik atau kabel telepon disini.

“Ah... Ah... AHHH”

Aku geleng – geleng melihat jalanan dan para pelalu lalang

“kuping hewan!! Ada orang punya kuping hewan!! Dan telinga elf?! Beneran tuh elf?! Dengan muka mencolok gitu, pastinya itu beneran elf!! Good bye hikikomori, hello dunia lain! Kalo dunia semacam ini, aku iklas maen keluar dan kerja!!”

“ahhh...ahhh...AHHHH!”

Aku menoleh dan melihat si aqua yang memeluk kepalanya sambil menjerit

“hey, kau berisik. Gimana kalo mereka ngira aku kenal cewek gila kaya lu? Jangan jerit – jerit, kau harusnya memberiku sesuatu sekarang kan? Liat nih apa yang aku pake. Seragam olahraga? Aku ganti posisi ke dunia lain tapi masih pake baju olahraga. Menurut aturan di game, harusnya aku dikasih equipment awal gitu kan...”

“Ahhhhhhh-!!”

Si dewi berteriak saat ia menerkam leherku

“woah! Apa, apaan sih, jangan gitu oy! Ok aku ngerti paham, equipment awalnya biar aku yang urus. Maap, ane salah! Kalo kamu gak pengen, pulang aja gapapa. Kedepannya biar aku aja”

Aqua mencoba mencekikku dengan penuh air mata, jadi aku menangkis tangannya dan mencari cara untuk mengusirnya dengan muka terganggu ini.

Akhirnya, aqua berbicara dengan tangan gemetaran :

“lu ngomong apaan sih? Masalahku adalah aku gak bisa pulang! Terus ini gimana? Neh.. gimana nih? Kedepannya ini gimana??”

Si Aqua nangis gak karuan, berputar – putar sambil memegangi kepalanya.

Rambut sepinggangnya berantakan, kalo ada orang gila, dia pastinya. Meski dia masih cantik kalau mau diam.

“hey, tenang mbak dewi. Tempat pertama yang harus kita hampiri adalah bangunan guild. Semuanya diawali dengan nyari info di guild. Ini sudah standard pas main RPG”

“huh...! padahal lu cuman hikiNEET, kenapa lu bisa diandalin gini sih? Ah, kazuma, namaku Aqua. Gapapa sih kamu manggil – manggil aku dewi, tapi kalo bisa panggil nama aja. Atau kita bakal dikerubungin orang kota terus gak bisa petualangan dan ngalahin raja iblis. Mungkin ini dunia lain, tapi aku masih salah satu dewi pujaan di sini”

[TL note/ NEET : Not in Education, Employment, or Training / Pengangguran]

Aqua berbicara sendiri di belakangku dengan PeDe-nya

Baiklah, pastinya ada sebuah perkumpulan untuk melawan raja iblis atau guild petualang untuk mengalahkan monster.

Juga, aqua kan juga dewi, aku bisa bertanya kepadanya kan?

“Aqua, bisa beri tahu aku posisi guild terdekat? Jalan mana yang harus kita lewati?”

Aku bertanya kepadanya, namun ia hanya menatapku dengan pikiran kosong.

“ ...? mana gue tau. Aku sih ngerti pengetahuan umum di dunia ini, tapi gak sampe situasi di kota ini. Ini cuman satu dari banyak planet, dan kota kecil lagi, Ya mana gue tau?”

Nih cewek gak guna.

gak ada cara lain lagi, aku harus tanya ke bude – bude yang barusan lewat.

[TL note/ bude : masak gak ngerti bude sih?]

Aku gak tanya mas – mas karena takutnya nanti ketemu preman, sementara tanya ke cewek kelewatan susah buat aku.

“nuwun sewu- anu, boleh saya tanya sebentar? Saya tanya apa ada tempat semacam guild petualang di-...”

“Guild? Ara, kalau adek gak tau guild sekitaran sini, jangan – jangan adek bukan orang sini ya?”

Dari perkataan si nyonya, pastinya ada sebuah guild di sini, itu membuatku lega.

“iya, saya orang yang bepergian dari tempat jauh, saya baru sampai”

“ara ara..., karena kamu datang ke kota ini, pasti kamu ingin menjadi seorang petualang. Selamat datang di kotanya para petualang pemula, Axel. Ikuti saja jalanan utama lalu belok kanan, nanti kamu akan melihat papan nama guild”

“lurus terus ke kanan, mengerti, terimakasih banyak! ... hey ayo.”

Kota para petualang pemula.

Paham. Ini memang tempat memulai ideal untuk almarhum – almarhumah yang dipindah kesini.

Setelah berterimakasih, aku menyusuri jalan sementara Aqua mengikutiku dengan penghormatan di mata dan lenguhan di kata :

“neh, lu kok bisa sih langsung nyari cara gitu? napa lu bisa nangani ini dengan sempurna? Lu tadi kayak cowok hebat, trus kok lu bisa – bisanya cuman hikiNEET yang gak punya cewek atau temen? Ngapain sih lu mojok di rumah tiap hari dan jadi hikiNEET?”

“gak punya cewek atau temen bukan hal jelek. Berharganya orang gak bisa diukur pake cewek atau hal gak penting lainnya. Trus jangan manggil aku HikiNEET, dasar Cabe, jangan nyampur – nyampurin hikikomori sama NEET. Dan aku masih 16 tahun, masih kemudaan untuk jadi NEET kalo diukur dari standar... ngerti?”

Aqua menerkam lalu mencekikku karena memanggilnya Cabe, tapi bodo’ ah, dan aku langsung ke guild petualang.

----Guild Petualang---

Tempat para Petualang mengambil pekerjaan, suatu hal mendasar di game, dan sebuah organisasi yang mendukung para pemain.

Agensi pemberi pekerjaan di dunia ini.

Di depanku ada sebuah bangunan yang cenderung besar dan aroma makanan yang keluar dari dalamnya.

Beberapa tokoh sangar pasti ada di dalam.

Mereka mungkin akan memulai gara – gara jika melihat wajah asingku.

Setelah persiapan mental, aku masuk ...

“ah, selamat datang~ pergilah ke kasir jika anda mencari pekerjaan. Jika anda disini untuk makan, duduk dan istirahatlah tuan~”

Seorang pelayan berambut pendek merah memberi kami sambutan hangat.

Bagian dalam yang sedikit remang membuat gedung ini tampak seperti bar.

Sekumpulan pria penuh armor terlihat berkerumun, namun tak sedikitpun aroma niat buruk terpancar dari mereka.

Mungkin wajah asing begitu langka di sini, semua orang terfokus pada kami.

... aku sekarang ngerti alasan kenapa mereka fokus ke arah sini.

“neh neh, orang – orang melototin kelewat serius loh. Pasti ini gara – gara aura suciku, pasti aku dah ketauan kalo aku sebenernya dewi”

Alasannya adalah penampilan si dewi yang selalu ngomongin hal gak penting.

Dia tadi keliatan cantik pas mingkem, dan menarik perhatian semuanya.

Untuk sekarang, kuabaikan tatapan mereka dan lurus ke tujuan awalku.

“... dengar baik – baik aqua, akan ada tutorial pas kita daftar, dengan itu kita bisa mencari pendapatan. Semacam Itulah guild petualang. Kita harusnya bisa mencari utang untuk mempersiapkan diri, selesaikan pekerjaan sederhana buat bayar, terus bisa pindah ke tempat lain yang bagus. Kebanyakan game mulai seperti ini. Normalnya sih, persiapan awal harusnya kamu yang ngurus... tapi terserahlah. Pokoknya sekarang, ayo kita daftar di guild, cari equipment atau peralatan dan uang, lalu cari naungan untuk tidur.”

“aku gak peduli ama gituan. Tugasku cuman ngirim mayat ke dunia ini. Tapi, ngertilah. Sebenernya aku gak paham bener sama game, tapi yang lu katain emang nyata di dunia ini. Jadi aku cuman harus daftar jadi petualang juga kan?”

“hu’um bener, wokelah, lets go”

Kutarik aqua bersamaku, lalu berbaris di antrian ke kasir.

Ada empat konter kasir.

Dua dari empat, perempuan.

Aku ngantri di konter dengan kasir paling cantik.

“... neh, 3 lainnya kosong loh, ngapain ngantri disini? kita gak perlu ngantri Kalo kita pindah...Ah, pasti gegara kasir yang ini paling cantik? Seriusan, tadinya aku sedikit terkesan dan ngira lu dapet diandelin, tapi aslinya lu kayak gini?”

Aqua si pengikutku pasti masih gak ngerti, jadi aku berbisik :

“membuat ikatan baik dengan pegawai guild itu hal dasar. Dan pegawai dengan karakter paling cantik mesti punya jalan cerita lebih banyak. Itu artinya ada kemungkinan keluar quest yang mengagetkan. Contohnya, si pegawai bisa aja petualang super kuat atau semacamnya gitu”

“... oh bener juga, kalo gak salah aku pernah baca juga yang kayak gitu di manga. Maap, aku akan ngantri”

Karena kami gak pergi ke konter kosong dan dengan niatnya ngantri di sini, pegawai lain mengawasi dengan penuh tanda tanya. Tapi aku pura – pura gak tau.

Akhirnya giliran kami.

“selamat pagi, apa ada yang bisa saya bantu?”

Si mbak kasir memiliki kecantikan yang lembut.

Rambut bergelombang dan dada besar membuatnya terlihat dewasa.

“eh, saya ingin menjadi petualang. Kami datang dari desa dan tidak tau apa – apa...”

Jika aku menyatakan kami datang dari desa ata tempat jauh, penjelasan yang mereka berikan mestinya lebih mendetil.

“baiklah. Tapi ada biaya pendaftaran, apa tuan setuju?”

benar inilah pengajaran dasar

yang harus kulakukan hanya mengikuti instruksi

... eh? Biaya pendaftaran?

“... hey aqua, ada uang?”

“aku dibawa kesini secara mendadak, mana mungkin aku bawa gituan?”

... gimana nih? Harusnya mereka menyiapkan uang utang atau kasbon buat kami kan?

Aku mundur dari mbak kasir dan menyelenggarakan rapat teknis bersama si aqua.

“... hey, sekarang gimana? Kita udah krisis mulai dari awal. Di game, harusnya ada equipment awal dan uang utangan dulu.”

“dadakan gini lu jadi gak guna. Tapi mau gimana lagi, lu cuman bocah pojokan sih. Baiklah, inilah waktu dimana diri ini bersinar. Perhatikanlah, kan ku perlihatkan apa itu seorang dewi”

Seseorang dengan pakaian longgar lagi gak-praktis gaya pendeta sedang duduk di kursi.

Aqua dengan percaya diri mendekatinya…

“wahai pria dengan pakaian suci, kumandangkan kepercayaanmu! Diri ini Aqua. Benar, dewi aqua, yang disembah oleh sekte Axis! Jika engkau mengaku beriman…!! … bias gak pinjem uangnya dikit?”

Dengan perilaku angkuh namun terdengar merendah, ada cewek nyari utang.

“… saya sekte Eris”

“Ah.., gitu, maap..”

Gak ngerti sih, tapi kayaknya mereka beda agama.

Saat si aqua yang patah semangat mutar arah, sang pendeta menghentikannya.

“ah… nyonya, engkau pastilah pengabdi sekte Axis. Konon Dewi Aqua dan Dewi Eris berhubungan dekat, mungkin ini sudah ditakdirkan. aku telah memperhatikanmu, kau memiliki masalah dengan biaya pendaftaran, bukankah begitu? Mungkin sedikit, tapi ambillah ini sebagai berkah dari dewi Eris. Tetapi setaat apapun engkau, ada baiknya kau tidak menggambarkan diri sendiri sebagai dewi pujaanmu.”

“Ah.. baik, maaf… terimakasih banyak”

Mata Aqua menjadi mati saat ia berjalan kembali dengan uang di genggamannya.

“hahaha… dia gak percaya aku dewi… btw, dewi Eris itu juniorku loh… aku dikasihani pengikut dewi bawahanku, dan nerima duitnya…”

“yang penting tugasmu sudah selesai. Ayolah jika dia percaya, pasti aka nada masalah lain.”

Ekspresi aqua terlihat seperti ia kehilangan hal yang penting, jadi meski enggan aku menyemangatinya.

“eh… kami kembali dengan biaya pendaftaran.”

“i… iya… biaya pendaftaran hanya 1000 eris”

Aqua mendapat 3000 eris dari sang pendeta.

Menurut Aqua 1 eris itu sekitaran 100 rupiah, jadi ia dapat kira – kira 300.000-an

Btw, si mbak kasir tadi gak ikut campur pas ada dewi gak jelas nyari utang, dan sekarang enggan tatap muka denganku.

Kayaknya jalan cerita dan quest tersembunyinya si mbak paling cantik udah ngilang.

“baiklah. Karena tuan berkata ingin menjadi petualang, seharusnya anda sudah sedikit mengerti dengan pekerjaan ini, tapi saya akan menjelaskannya dari awal… pertama, petualang berkewajiban membersihkan monster yang berkeliaran di sekitar kota… mereka adalah pekerja yang menghilangkan bahaya untuk penduduk dari berbagai mahluk. Mereka juga melakukan pertukaran, dan mengambil pekerjaan aneh yang membutuhkan kemampuan mereka…, orang – orang yang mencari penghidupan seperti ini umumnya dipanggil para petualang. Dan diantara para petualang ada berbagai model pekerjaan atau “job”.

Akhirnya, dimulai

Inilah dasarnya di kalangan petualang. Entah disebut job, class, atau apapun itu, kau harus memilih gaya bertarungmu.

Dibanding model bertenaga seperti Kesatria, model kecepatan layaknya penyihir pasti lebih baik.

Mbak kasir memberiku kartu masing – masing satu.

Ukurannya sebesar kartu SIM, dan dari nampaknya kemungkinan semacam KTP.

“tolong lihatlah kearah sini, apa anda melihat tulisan ‘level’? seperti yang telah anda mengerti, segala mahluk di dunia memiliki nyawa. Entah apa itu, jika kau memakan atau membunuh suatu mahluk, kau akan mengambil sebagian ingatan dalam jiwanya. Inilah yang kita sebut ‘Experience points’.”

‘Exp. Point” biasanya hal yang gak bisa dimengerti, tapi...

Mbak kasir menunjuk bagian lain dari kartunya lalu melanjutkan :

“dengan kartu ini, poinmu akan dicatat. Secara bersamaan, level yang berhubungan dengan poinmu akan juga digambarkan. Ini akan menunjukkan tingkatan kekuatan para petualang. Lalu, berapa banyak lawan yang kau kalahkan akan dicatat disini. Dengan pengumpulan poin Exp yang cukup, semua mahluk akan berkembang dengan cepat sampai titik tertentu. Ini dikenal dengan nama ‘level up’ ... sederhananya, ‘level up’ ini akan memberimu beberapa tambahan, seperti ‘skill point’ untuk mempelajari kemampuan baru. Jadi bekerja keraslah agar levelmu cepat bertambah.”

Setelah mendengar penjelasannya, aku mengingat kata – kata aqua :

Dia pernah bertanya padaku, “apa kau... suka game?”

Pahamlah. Setelah mendengar semua itu, dunia ini sama seperti permainan secara umum.

“pertama – tama, isi tinggi, berat, umur, dan detil lainnya di baris yang telah disediakan”

Kutuliskan dataku di kertas yang diberikan oleh si mbak kasir.

Tinggi 165 cm, berat 55 kg, 16 tahun, rambut coklat dan mata...-

“baiklah, setelah itu tolong sentuh kartu ini. Ini akan menunjukkan kekuatan dari setiap kemampuan anda sebagai referensi kala hendak memilih job. Inilah salah satu kunci dalam menentukan job anda.”

Oh, ini dia, waktunya telah tiba

Waktu untuk menunjukkan potensi luar biasa dan membuat keributan seisi guild.

Dengan luapan emosi dan hati penuh ekspektasi, kusentuh kartu itu.

“... baik, terimakasih. Mas satou kazuma, kan? Ayo kita lihat... kekuatan, ketahanan, sihir, kelincahan, dan kecepatan... semuanya rata – rata, kecerdasan sedikit diatas rata – rata... huh? Keberuntungannya tinggi amat. Tapi itu tidak begitu berguna untuk petualang sih... bagaimana ya.., dari nilai di sini, anda hanya bisa memilih job ‘adventurer’ atau petualang, job paling dasar. Meski karena status keberuntunganmu begitu tinggi, saya menyarankan anda menyerah dari petualang dan menjadi pedagang saja... bagaimana tuan?”

Hey, hidup penuh petualanganku sudah dibuang bahkan sebelum dimulai, apaan nih.

Pojokan mulut si aqua melengkung tersenyum, aku jadi nafsu pengen mukul.

Aku lemah gak ada urusannya sama lu.

“erm, saya lebih memilih menjadi petualang...”

Si mbak kasir menjawab dengan wajah khawatir :

“te-tenang, setelah level up dan statusmu bertambah, kau bisa berganti job! Dan job adventurer itu sama seperti penggambarannya, itulah gabungan dari semua job... iya, mungkin itu job paling dasar, tapi itu bukan berarti itu lebih buruk dari yang lain! Lagipula Adventurer bisa mempelajari dan menggunakan skill semua job, kan!”

“sebaliknya, lu bakal butuh lebih banyak skill point buat setiap skill. Tanpa atribut tambahan dari job asli, skill punya lu bakal lebih lemah jika dibandingin sama punya mereka. Itu karma bisa apa aja, gak menguasai apapun.”

Setelah mbak kasir berusaha mengangkatku, si aqua menjatuhkanku.

Beneran nih, aku harus cari tempat ngelemparin nih cabe secepetnya.

Kayaknya aku kudu ngambil job dasar, atau model pekerjaan pemula.

Juga, job ini job paling lemah.

Tapi aku masih petualang yang muncul di dunia ini.

Sementara aku menarik kartu bertuliskan ‘Adventurer’ dengan berat hati...

“eh? Huh~! Nilai macam apa ini!? Disamping kecerdasan dibawah rata – rata, dan keberuntungan yang udah mati, seluruh statusmu jauh diatas rata – rata! Terutama angka sihirmu, secara gak masuk akal kelewat tinggi! Manusia macam apa kau...!!?”

Si mbak kasir teriak – teriak setelah ngeliat kartunya si aqua.

Bangunan ini dalam kegaduhan.

... aneh loh, bukannya itu harusnya adeganku?

“ah, beneran? Jadi aku emejing gitu? Ara~ ini mah normal buat standarku.”

Entah se gak guna apapun, dia masih dewi.

Tapi nih dewi seneng sampe malu – malu sendiri kok bikin kesel ya?

“ini, ini jauh melewati luar biasa! Job berjenis ‘mage’ yang membutuhkan kecerdasan tinggi mungkin tak bisa anda pilih... tapi anda bisa mengambil job apapun selain itu! Kesatria suci dengan pertahanan paling puncak ‘crusader’, pengguna pedang dengan serangan terbrutal ‘Swordmaster’, atau pendeta tertinggi “archpriest”... anda bisa mengambil hampir seluruh job tertinggi sekarang...!”

Aqua sedikit bingung dengan pertanyaan mbak kasir dan berujar :

“yah.., sayang sih job ‘dewi’ gak ada..., tapi buatku mungkin pendeta tertinggi bakal cocok.”

“Archpriest! Archpriest bisa menggunakan mantra penyembuhan dan pembantu apapun! Mereka bahkan mampu menjadi penahan serangan, job serbabisa yang kuat! Saya akan mendaftarkan anda sekarang... selesai. Selamat datang di guild petualang, nona besar Aqua. Seluruh staff kami akan senantiasa menunggu pencapaian hebatmu yang pasti akan datang!”

Mbak kasir menyerukannya dengan senyum puas.

... aneh loh, apaan nih.

Beneran nih, ini kan harusnya adeganku.

Seterah, btw-

Dan begitulah, hidup penuh petualanganku telah dimulai.

Bagian 2


“baiklah- terimakasih semuanya-! hari ini cukup sampai disini saja! Ini, gaji harianmu”

“Terimakasih. Kerja bagus juga hari ini bos~”

“Kerja Bagus”

Setelah om bos mengumumkan akhir dari pekerjaan hari ini, Aqua dan Aku menerima gaji, menunduk dan menyapanya.

“semuanya, kami duluan saja ya-!“

“good bye!”

“Oh- terimakasih sudah bekerja keras! Aku mengandalkanmu besok juga.”

Aku berpamitan ke arah para senior bersama aqua yang mengikutiku.

Setelah mendapat jawaban dari mas – mas senior, kami pergi dari tempat kerja.

Ah, hari ini aku bekerja keras lagi.

Aku mulai ragu kalau dulu aku hikikomori.

Aqua dan aku pergi ke pemandian umum dengan gaji di tangan.

Pemandian umum ini gak ada bedanya dengan yang ada di Indo.

Jika dihitung dari rata – rata gajiku, biaya masuknya lebih mahal daripada di Indonesia. Tapi kebiasaan mandi setelah bekerja ini gak bisa kuhilangkan.

“ah~... aku hidup lagi~...”

Aku rendam bahuku dalam air hangat, sedikit demi sedikit menghilangkan lelahnya bekerja.

Tempat ini nampak seperti pada zaman pertengahan, jadi kukira mandi akan dianggap mewah atau apa, tapi sepertinya hanya aku yang berpikiran seperti itu.

Aku bersyukur, benar – benar bersyukur...

Setelah keluar dari pemandian, kulihat aqua menungguku di pintu masuk.

Mandi lebih lama dari cewek sebenarnya sedikit memalukan, tapi yah itu cuman tata krama di indo.

“hari ini kita makan apaan? Aku pengen stik hamburger kadal asap, dan neroid merah dingin!”

“aku ingin daging juga. Yuk ke kedai terus pesen dua bungkus kadal asap”

“stuju’.”

Setelah mengisi perut, kami gak punya pekerjaan lain yang penting lalu langsung ke kandang kuda.

Kubentuk jerami yang gak tercucur kotoran kuda sebagai kasur, lalu melompat kedalamnya.

Aqua tidur disampingku seperti biasa.

“ah.. met malem”

“selamat malam, phew... hari ini aku bekerja keras..”

Begitulah aku berlayar ke negeri impian...

“gak, bentaran”

Aku tiba – tiba terduduk.

“apaan sih? Lupa ke kamar mandi? Gelap loh, pengen aku barengin?”

Gak lah. Bentaran, bukan itu. Aku baru sadar kita cuman jadi kuli loh sampe sekarang.”

Bener.

Dua minggu ini aqua sama aku cuman bangun tembok pinggiran kota.

Kita cuman kuli bangunan.

Itu kelewatan jauh dari petualangan penuh ambisiku.

Juga, kenapa sih si Aqua seneng amat hidup model ginian.

Lu dewi kan?

“gak kerja, gak makan. Apa itu kurang jelas? Lu hikiNEET kebanyakan milih sih. Kalo lu cape, lu bisa jadi pegawai toko juga loh”

“gak! Bukan itunya. Gimana jelasinnya ya? Yang aku tunggu itu perang melawan monster yang mendebarkan! Hidup yang kayak gitu! Dan bukannya nih dunia krisis gara – gara raja iblis? Di sini tenang amat, gak ada iblis – iblisnya, hey!”

Aku makin emosi makin banyak aku ngomong dan suaraku semakin keras, tetangga sebelah sampai mendengarnya :

“HEY, berisik! Diem!”

“Ah, Maaf”

Petualang yang baru saja memulai semuanya miskin.

Normalnya sih gak mungkin kami nyewa kamar tiap malam.

Biasanya, mereka akan patungan dengan petualang lain lalu tidur rame – rame di satu kamar.

Atau mereka bisa seperti kami dan tidur di kandang kuda.

Yo’i, ini jauh beda dengan harapan kehidupan para petualang yang kutunggu.

Tidur di penyewaan kamar setiap hari sama aja kayak tidur di hotel setiap hari pas lagi di Indonesia.

Gak mungkin buat petualang yang pendapatannya gak stabil.

... bener, pendapatan kami gak stabil.

Gak ada tuh misi nyari tumbuhan atau nyariin monster kayak di game.

Monster gak jadi makanan sama uang pas dikalahin.

Monster yang hidupnya deket sama kota udah ngilang punah.

Hutan udah dianggep aman, mana ada orang yang mau nyewa petualang buat ngambilin tumbuhan di tempat yang udah aman.

Ini yang paling masuk akal kan?

Sekitaran udah aman sampe anak – anak bebas lari – lari.

Ada sih prajurit yang jagain gerbang, tapi ketimbang nungguin serangan monster 24 jam, bukannya gampangan ngabisin tuh mahluk yang biasanya di sekitaran? Lagian daerah sekitaran gak besar – besar amat sih.

Ini metode paling logis, tapi sebenernya aku lebih baik gak tau.

Para petualang yang hanya sedikit lebih kuat dari penduduk biasa bisa memanen tetumbuhan yang mudah dicari, dan hanya dengan itu bisa makan sehari – hari dan nyewa kamar hotel.

Mana ada kerjaan segampang itu.

Indonesia adalah negara dengan perkembangan cenderung pesat di bumi, tapi mana ada kuli yang bisa hidup di hotel pake gajinya?

upah minimum? Gaji standar buruh? Apaan tuh, bisa dimakan?

Begitulah dunia ini.

“percuma kalo lu curhat soal begituan. Nih kota jaraknya paling jauh sama istana raja iblis lagian! Btw siapa juga yang niat amat jauh – jauh dari sana pergi ke kota pemula di pojokan... lagipula, kazuma lu pengen hidup petualang gitu kan? Lu bahkan gak punya peralatan awal!”

Aqua ngomong ‘to the point’, dan aku gak bisa protes.

Itu bener, Aqua dan Aku bahkan gak punya peralatan minimum. Kami ingin membelinya itu kenapa kami bekerja kelewat keras di lapangan konstruksi.

“aku capek juga kerja nguli bangunan... aku gak kesini buat jadi buruh. Juga aku gak kesini bawa komputer atau game buat petualangan. Btw bukannya kamu ngirim aku kesini buat ngelawan si Raja iblis?”

Setelah mendengar komplainku, aqua memasang wajah ‘lu ngomong apaan sih’-nya, merenung sebentar lalu merespon :

“Oh! Ada yang kayak gituan juga yak!? Aku kesenengan jadi buruh sampe – sampe lupa aku gak bisa pulang kalo kazuma belum ngalahin si Raja”

Mendengar jawaban bodoh ini, aku baru ingat celetukan mbak kasir. Kayaknya tingkat kecerdasan nih cewek beneran merosot.

“baiklah, ayo tantang si Raja iblis! Jangan khawatir, dengan aku disini segalanya bakal mudah! Tungguin aja penampilanku!”

“itu sedikit menggangguku... tapi kau dewi juga kan? Aku mengandalkanmu! Wokeh, kita akan beli senjata dan armor ringan dengan gaji kita besok!”

“makase yo ku wa!” (serahkan pada ku)

“sudah kubilang diem! Lu pengen ane gebukin!?”

“Ah, tolong maafkan kami” 2x

Bersamaan dengan suaraku yang meminta maaf, aku bergegas tidur dengan hati penuh semangat.

Bagian 3


Di bawah cerahnya langit biru

“Ahhhhh!! Tolong!! Aqua, selametin aku~~!”

“Puhehe! Lucu, lucu loh! Kazuma mukamu merah semua, lu nangis sambil kecapean!”

Oke, bakal aku kubur nih cewek pulang nanti.

Sementara aku berjanji dalam hati, aku masih lari dan teriak – teriak nyari bantuan dari monster serupa kodok raksasa yang sedang mengejar.

Ini di padang rumput terbuka luar kota.

Kami telah mengambil quest dari guild pagi tadi dan kesini...

Dan untuk senjata minimumnya, aku ngambil pedang pendek.

Aqua tadi melontarkan kata – kata bodoh, seperti dewi yang make senjata gak glamor lah apa lah dan gak megang senjata apapun. Dengan santai dia menonton orang yang sedang dikejar kodok raksasa.

Jangan pernah ngeremehin mereka cuman karena mereka kodok.

Mereka lebih besar dari kerbau. Sekarang sedang musim kawin, jadi mereka sedang mengumpulkan nutrisi untuk bertelur. Mereka berkeliaran di perumahan penduduk dimana makanan jauh lebih banyak, dan si kodok ini bisa menghabisi seekor kambing dalam sekali telan.

Jika kambing bisa masuk, aqua dan aku bakal lebih mudah masuk.

Bahkan faktanya, anak – anak dan peternak sering ngilang pas musim kawin mereka.

Padahal penampilan mereka hanyalah kodok, tapi raksasa.

Tapi mereka masihlah monster berbahaya, lebih kuat daripada monster sekitaran kota yang telah punah.

Btw, daging mereka sedikit keras, tapi enak dan segar, bahan yang lumayan populer.

Lemak tebal diperutnya efektif menahan serangan tumpul.

Kodok ini benci besi, jadi kau takkan di buru jika equipment-mu lengkap. Sebenarnya mereka musuh lemah untuk petualang normal.

Itu kenapa petualang cakap senang memburu mereka. Tapi...

“Aqua-! Aqua-! Jangan ketawa terus, tolongin-!”

“buat awalan, tambahin ‘mbak’ pas manggil aku”

“nona besar Aqua!!!”

Bakal gua kubur idup – idup nih cewek, cuman kepalanya doang yang diatas. aku kasih tau nanti lu rasanya dikejar kodok

Mataku hampir merembes kala melirik pelompat dibelakangku.

Saat ini aku baru menyadari arah mereka sedikit beda denganku.

Di depan mereka...

“gimana lagi yah-! Baiklah, aku akan menyelamatkanmu, hikiNEET! Tapi engkau harus menyembah dewi ini mulai fajar esok hari! Berkumpullah dengan sekte Axis di kota, dan beribadah 3 kali sehari! Plus lu gak boleh komen kalo aku ngambil hidangan sampingan pas makan! Dan juga ugh?”

Aqua yang membusungkan dada dan bergaduh ria menghilang.

Kudongakkan kepala dan menyadari si kodok sudah berhenti bergerak.

Sesuatu yang putih berayun – ayun di pinggiran mulut kodok itu.

Benda putih itu...

“Aqua-! Kau, kenapa lu kemakan?!!!”

Aqua termakan dengan satu kaki kejangnya keluar dari mulut kodok.



Lalu dengan tanpa basa – basi aku langsung menyerang si kodok!

“hiks... ugh, ugh-wah....!!”

Di depanku, Aqua yang terliputi cairan kodok lengket merangkul lututnya saat duduk di tanah menangis.

Disampingnya tergeletak kodok yang berkepala remuk.

“ugh... hiks... ma, makasih... kazuma makasih....! Wahhhh....!!!”

Aqua masih saja menangis nonstop semenjak aku menariknya dari mulut kodok itu.

Bahkan dewipun takkan tahan horornya dijadikan santapan.

“ap, apa kau baik – baik saja aqua? Yang strong ya.., sekarang pulang yuk. Misi kita kan bersihin 5 kodok dalam 3 hari, tapi mereka bukan musuh yang bisa kita tangani. Nanti kita coba lagi pas udah punya peralatan cukup yah? Liat, aku cuman bawa pedang pendek ginian dan gak ada armor. Aku masih make baju olahraga. Nanti kita balik pas udah pake pakaian kaya petualang beneran yah?”

Sejujurnya pemula sepertiku bisa ngalahin kodok tadi karena ia berhenti gerak pas mau nelen aqua.

Jika si kodok nyerang aku tanpa ragu, tanpa ragu aku bakal takut.

Aqua berdiri dengan penuh kilatan dari cairan di tubuhnya.

“Ugh... dewi sepertiku barusan dimaluin sama kodok?, gimana bisa kita mundur!, aku baru saja dinodai. Jika pengikutku melihatku seperti ini, kepercayaan mereka pastinya akan luntur! Jika orang – orang tau aku lari dari kodok, itu akan mencacati kesempurnaan cantiknya dewi Aqua.”

Jangan khawatir soal gituan, lu udah ngangkat barang beberapa kali lebih dari cowok – cowok di lapangan konstruksi, dan keliatan seneng banget pas nguli. Hobimu makan malam abis mandi, lu tidurnya ngiler, ngorok lagi, pas di kandang kuda. Abis tau gituan, keliatan lu ada lengket – lengketnya gitu mah biasa.

Tapi sebelum aku bisa menghentikannya, aqua menyerang kodok lain di kejauhan.

“Ah! Hey bentar Aqua!”

Aqua mengabaikanku, menarik diri lebih dekat kearah monster itu dan memanfaatkan momentum yang ada untuk sebuah lontaran tinju tepat ke perutnya.

“Rasakan Amarah seorang Dewi! Engkau berani meletakkan jalanmu di depan Dewi!? Bertobatlah di Neraka! GOD BLOW!!”

Kuingat serangan tumpul gak mempan ke tuh perut kodok.

Kepalan tangannya tenggelam ke abdomen lembut si kodok yang nampaknya tidak merasakan apa – apa...

Aqua menatap si kodok dengan kelembutan di mata dan berujar :

“.. kal- kalau dilihat-lihat, kodoknya lucu juga yah?”

... dan akhirnya, aku berhasil mengalahkan kodok raksasa kedua yang berhenti bergerak karena mangsa di mulutnya. Petualangan hari ini diakhiri dengan aku yang membawa dewi penangis penuh cairan lengket ke kota.


Bagian 4


“Aku ngerti. Cuman dua orang gak cukup. Yuk rekrut anggota baru!”

Setelah kembali ke kota, hal pertama yang kami lakukan adalah mengunjungi pemandian umum untuk mandi. Lalu kami makan kodok goreng di guild petualang sambil diskusi rencana.

Disamping menjadi tempat kumpul bareng para petualang, guild juga merangkap jadi kedai. Dengan begitu para petualang dapat menjual monster yang diburu sekaligus agar mahluk yang sudah diburu ini dapat berubah menjadi sajian mantap.

Dua kodok yang telah tumbang disalurkan ke guild, sehingga kami mendapat sedikit uang.

Sebenarnya tubuhnya terlalu besar untuk diangkat kami berdua.

Tapi jika kau berbalik meminta tolong ke Guild, mereka akan memberimu layanan antar-jemput, untuk mengambil mahluk yang telah dikalahkan.

Satu kodok setelah dikurangi biaya antar-jemput, kami dapat 5000 eris.

pemasukan persis seperti kerja konstruksi.

Tapi daging goreng yang sedikit keras ini membuatku terkejut, kok enak yah?

Pas aku baru nyampe di dunia ini, aku sih enggan makan kadal dan katak. Tapi kalau sudah dimasak gini, kok enak yah?

Meski di depanku ada mantan dewi yang makan apapun tanpa sungkan, kok bisa yah?

“tapi... meski kita mau ngerekrut temen, apa menurutmu ada orang yang mau direkrut pemula yang bahkan gak punya peralatan kayak kita?”

Dengan mulut penuh makanan, aqua mengayunkan garpu ditangannya.

“kaffflo afa aghu dighini..”

“telen oy. Telen dulu”

Setelah aqua selesai, dia mengulang :

“kalo ada aku disini, aku mah cuman perlu manggil orang – orang udah bakal ngantri. Aku archpriest lagian.., job tertinggi gitu loh! Aku bisa gunain semua mantra penyembuhan, sihir pembantu, nawarin racun, dan ngilangin lumpuh. Aku bahkan bisa mantra ‘resurrection’, tentu tim mana aja butuh aku. Mungkin diri ini tengah jatuh dalam dunia fana dan kehebatanku jauh dari puncaknya, tapi gue kan dewi... Ahem! Aku Dewi Aqua lagian kan! Aku cuman perlu masang kertas pengumuman lalu semuanya bakal ngemis – ngemis ‘bawa aku bersamamu’. Ngerti kan? Kalo gitu kasih aku tuh daging kodok!”

Setelah pidato, si bocah ngaku dewi nyolong laukku langsung dari piring sementara aku melihati dengan tatapan khawatir.


Bagian 5



Setelah itu, di Guild.

“... gak ada yang dateng loh...”

Aqua ngomong sendiri dengan putus asa.

Sehabis nempel kertas perekrutan, kami duduk di salah satu sisi guild dan menunggu seseorang untuk muncul. Sudah setengah hari lebih.

Petualang lain harusnya sudah melihatnya.

Di samping kami banyak yang juga merekrut anggota. Namun mereka sudah wawancara, ngobrol dan pergi.

Aku tahu betul kenapa gak ada yang datang.

“... hey, kita turunkan saja standarnya ya.. tujuan kita adalah si raja iblis, jadi hal seperti itu diperlukan, tapi ‘hanya merekrut job tingkat tertinggi’ syarat itu kelewat tinggi.”

“ugh... tapi...”

Di dunia ini petualang dibagi menurut job-nya, dengan sebagian dianggap tertinggi.

‘archpriest’-nya si Aqua salah satu dari yang terpuncak.

Kelewat mustahil untuk orang biasa mendapat job ini, sampai – sampai dia bisa saja dianggap kandidat pahlawan.

Dan sudah biasa kandidat pahlawan mendapat hak istimewa dengan timnya...

Aqua mungkin ingin mencari kawan seperjuangan kuat untuk menjatuhkan raja iblis.

Tapi yah...

“kalo gini terus, gak bakal ada yang dateng! Mungkin punyamu job terkuat, tapi punyaku paling lemah. Aku bakal ngilang kalo aku tiba – tiba dikerubungin orang elit. Turunin dikit standar lu napa...?”

Saat aku mencoba berdiri,

“terlihat sudah kertas bertuliskan perekrutan, apakah itu kalian?”



Mata merahnya terlihat ngantuk.

Rambut hitam lembutnya menyentuh bahu.

Untukku, dia terlihat seperti penyihir dengan gaya pakaian klasik, dengan jubah hitam, boot gelap, topi runcing, dan tongkat.

Perawakannya rapuh seperti boneka – loli coy.

Gak mengagetkan jika ada anak dibawah umur bekerja di dunia ini...

Si gadis kecil yang terlihat baru 12 – 13 tahunan menggunakan penutup di salah satu matanya. Ia kibarkan jubahnya lalu berseru :

“namaku megumin! Penyihir tertinggi dengan mantra serangan terbengis, Explosion...”


“... lu ngejek ya?”



“e, enggak!”

Aku gak bisa gak komen soal perkenalannya nih cewek, ia menjawabnya dengan panik

Megumin, nama apaan coba?

“mata merah itu... apa kamu dari klan iblis merah?”

Si bocah ngangguk pas ditanyain aqua dan nunjukin kartu petualangnya.

“engkau benar! Dirikulah sang penyihir puncak dari klan penyihir iblis merah, Megumin! Sihir diri ini mampu membelah gunung! ... ya gitulah, kau butuh penyihir hebat? ... btw, aku mau minta tolong mas. Adek belum makan 3 hari mas, boleh gak ngutang dulu sebelum wawancara?”

Megumin menatap kami dengan matanya yang penuh derita.

Suara ‘kroak’ yang menyesakkan dada bergema dari perutnya.

“... aku gak masalah kalau nraktir kamu sekali ini, tapi kenapa kamu pake penutup mata? Kalau kamu punya luka, nih cabe bisa nyembuhin loh”

“Hmmp... inilah satu – satunya benda yang dapat menyegel kekuatan sengit mata ini... jika tergeser, maka malapetaka akan terjatuhkan diatas dunia...”

“Oh.. jadi itu sebuah segel!?”

“itu cuman ngarang. Ini cuman penutup biasa, keliatan keren kan?... duh maap, jangan ditarik mang, stop!”

“eh... denger kazuma, klan iblis merah lahir dengan kecerdasan dan kemampuan sihir tinggi, hampir semuanya berpotensi menjadi penyihir pro. Mereka dikenal karena mata merahnya... dan nama anehnya”

Aqua menjelaskan semuanya saat aku masih menarik penutup mata megumin.

... oh gitu. Gara – gara nama konyol dan penutup sok – sokan ini, kukira aku lagi diledek.

Kulepas penutup matanya, lalu dia dengan kukuh menjawab :

“kasar kalau kalian menyebut nama kami aneh. Dari sudut pandangku justru nama kalianlah yang aneh – aneh”

“... baik, kalo gitu nama ortu mu siapa?”

“ibuku Yuiyui, Ayahku Hyoizaburo!”

“...” 2x

Aku dan aqua hanya bisa mingkem.

“... oh iya, klannya si cewek ini banyak penyihir hebatnya kan? Boleh gak kita rekrut si cewek ini?”

“hey, kalo punya masalah dengan nama ortu ku, bisa gak langsung ngomong di sini?”

Megumin bergerak mendekat dan aqua langsung mengembalikan kartunya.

“gak masalah sih, kartunya asli, job si cewek beneran tertinggi dengan kemampuan buat make sihir kuat – ‘Archwizard’. Tingkatan sihir si cewek di kartu tinggi, jadi si cewek punya potensi. Kalo si cewek beneran bisa make sihir ‘Explosion’, itu kelewat hebat. Secara itu kan sihir paling pamungkas gitu di sihir kelas ledakan plus sihir ‘Explosion’ kan susah amat dipelajari.”

“hey, siapa tuh ‘si cewek – si cewek’ aku punya nama!”

Sementara megumin protes, ku berikan saja daftar menu kepadanya.

“santailah, ambil sesuatu sesuai keinginanmu. Namaku Kazuma. Ini Aqua. Senang bertemu denganmu si Archwizard.”

Megumin nampak seperti hendak membalas perkataanku, namun membatalkannya dan lebih memilih menutup komplain dengan menu.


Bagian 6



“Explosion adalah sihir terkuat. Masalahnya, perapalannya memakan waktu. Jika aku belum siap, tolong jauhkan mereka.”

Kini kami membawa megumin yang telah kenyang untuk memberi pembalasan kepada para kodok raksasa.

Aku dapat melihat seekor kodok di kejauhan padang rumput.

Dia sudah menyadari keberadaan kami dan melompat kesini.

Juga, aku melihat kodok lain dari arah berlawanan mengarah kesini.

“sasarkan saja kodok yang paling jauh. Untuk yang lebih dekat... hey, Aqua waktunya balas dendam. Kau mantan dewi kan? Tunjukin ke aku kalo itu nyata!”

“apaan maksud lu pas ngomong mantan? Aku masih dewi! Posisi sebagai pendeta tertinggi cuman penyamaran.”

Megumin melihatku yang sedang dicekik dewi dapet ngaku dan bertanya :

“...dewi?”

“... cuman orang kasihan yang pengen jadi dewi tapi gak kesampean. Terkadang dia akan bicara seperti itu, maaf ya tolong abaikan saja.”

Setelah mendengar penjelasanku, megumin melirik Aqua dengan kasihan.

Mata Aqua sudah basah, tapi ia tetap menyerang kodok terdekat dengan tangan penuh luapan frustasi.

“engkau hanyalah mahluk yang tahan akan serangan fisik, kan ku tunjukkan kemampuan penuh seorang dewi! Kazuma, perhatikanlah! Aku belum melakukan hal hebat, tapi itu hanya ‘belum’”

Aqua yang tidak memiliki kemampuan untuk belajar dari kesalahan, berseru dan berhasil masuk menerobos kedalam kodok, menghentikan pergerakannya.

Seperti yang diharapkan dari seorang dewi, ia korbankan dirinya sendiri untuk mengulur waktu.

... tiba – tiba udara di sekitar megumin mulai bergejolak.

Bahkan orang yang bodoh dalam sihir sepertiku tau, sihir ini akan mengesankan.

Rapalan megumin semakin bergemuruh dengan setiap keringat yang ia teteskan.

“merataplah, inilah serangan terbengis dari umat manusia... mantra penghabisan tersengit.”

Ujung tongkat megumin mulai bercahaya.

Ukurannya mungkin kecil, namun itu mengumpulkan cahaya dalam jumlah besar jika dilihat dari skala pancaran sinarnya.

Mata merah megumin terbuka lebar dengan warna merah yang menusuk.

“EXPLOSION!!!”

Cahaya melesat membelah padang rumput.

Lesatan cahaya dari ujung tongkat teracung menerkam monster yang menyerang langsung nyata...!

Kejamnya mantra itu segera saja terlihat.

Cahaya pembuta dan getaran serta suara menggema di udara dalam ledakan malapetaka.

Aku hampir saja terlontar oleh angin keras saat aku menutupi wajahku dan merangkul diri sendiri.

Setelah debu menurun, bukti kejam terukir di tempat terakhir sang kodok. Sebuah kawah berdiameter 20 meter-an telah tercipta.

“... ini gila, inikah sihir?...”

Kekuatan sihir megumin menggerakkan hatiku, dan saat itu pula.

Seekor katak memanjat keluar dari dalam tanah, mungkin terbangunkan oleh getar suara ledakan tadi.

Ku kira tanpa adanya hujan dan sumber air di padang, para kodok akan mati kering dibawah mentari. Ternyata mereka menggali ke dalam tanah untuk menghindari panggangan matahari.

Kodok itu memanjat tepat di dekat megumin, namun gerakannya sangat lambat.

Jika kita gunakan kesempatan ini untuk menghindar lalu membiarkan megumin menggunakan sihirnya lagi, maka si kodok hanyalah abu beberapa saat lagi.

“megumin! sekarang kita mundur, lalu serang mereka dari kejauhan...”

Aku menoleh ke megumin saat ini.

Dan tubuhku tiba - tiba terasa kaku.

“hmmp... Explosion adalah mantra pamungkasku, luar biasa kuat namun banyak memakan mana... sederhananya, mana yang kugunakan udah ngelewatin batas, jadi aku gak bisa gerak. Ah, kok bisa sih ada kodok yang keluar tiba – tiba gini? ... bahaya coy, kemakan aku nanti. Maaf bang tolongin saya bang... Hya...!!”

... Dan akhirnya, aku mengakhiri dua monster yang tersegel oleh gadis dimulutnya.

Kami berhasil menyelesaikan misi pembersihan 5 kodok dalam 3 hari.


Bagian 7




“Ugh... ughug... sruttt... bau... bau amis...”

Aqua yang dipenuhi lengket – lengket sesenggukan di belakangku.

“bagian dalam kodok benar – benar bau, tapi ada anget – anget enak gitu... sungguh pengetahuan luar biasa yang tidak ingin kumengerti”

Megumin yang sedang kugendong di belakang juga diliputi lendir, dan dia memberiku pengetahuan yang aku sebenernya gak pengen tau.

Jika seseorang menggunakan mana diatas batasannya, maka energi kehidupan atau staminanya akan tertarik sebagai pengganti.

Menggunakan mantra kuat saat kau kehabisan mana, bisa aja membawa kematian.

“mulai sekarang sihir ‘Explosion’ dilarang kecuali pas kepepet. Pake aja mantra lain dari sekarang, megumin.”

Megumin yang mendengar itu mencengkeram bahuku sepenuh tenaga.

“....gak bisa”

“..hah? apanya gak bisa?”

Aku terpelatuk kata – kata megumin.

Megumin mencengkeram lebih keras dan mendorong dada teposnya ke punggungku.

“... aku gak bisa mantra selain mantra ‘Explosion’, gak ngerti sihir lain”

“...lu seriusan?”

“...hai’.”

Pas megumin dan aku terdiam, si mbak – mbak sesenggukan ngikut diskusi.

“apaan maksudnya cuman bisa mantra ‘Explosion’? kalo lu bisa ngumpulin skill point dan pengetahuan buat belajar ‘Explosion’, harusnya lu bisa juga sihir lain kan?”

... skill point?

Oh iya, kalo gak salah mbak kasir juga pernah ngomongin sesuatu soal skill point.

Melihatku kebingungan, aqua memberi penjelasan kepadaku :

“skill point adalah hal yang didapetin pas lu ngambil sebuah job, gunanya yah.. buat belajar skill. Makin hebat orangnya, makin banyak skill point awalannya. Lu bisa belajar semua skill yang tersedia dengan gunain skill point yang dibutuhin. Contohnya, yang teranggun diriku telah mempelajari semua skill trik pesta dan semua skill kependetaan.”

“... kapan tuh trik pesta bakal berguna?”

Aqua pura – pura gak denger pertanyaanku dan melanjutkan :

“tergantung pada orangnya dan job-nya, bakal ada batasan dan kondisi dari skill yang dapat mereka pelajari. Contohnya, orang yang takut air bakal butuh skill point yang lebih banyak buat belajar mantra elemen air atau es... tapi sihir ledakan itu sihir gabungan, lu butuh pengetahuan tentang mantra api dan angin buat nguasain itu. Artinya yah... orang yang bisa rangkaian sihir ledakan harusnya bisa nguasain mantra lain.”

“berarti gak masuk akal kau gak bisa sihir sederhana pas udah nguasain salah satu dari rangkaian sihir ledakan... btw, kapan tuk trik pesta bakal berguna?”

Megumin komat – kamit saat aku mengakhiri kata – kataku :

“... daku adalah penyihir suci yang mencintai mantra Explosion. Aku menaruh hatiku pada Explosion, bukan rangkaian sihir ledakan.”

Seriusan? Emang apa bedanya sihir ledakan sama mantra explosion?

Aku udah gak mau tau lagi pas si Aqua dengerin monolog megumin dengan wajah serius.

Gak, sebenernya aku cuma bingung mikirin apa gunanya trik pesta buat petualang.

“petualangan akan begitu dimudahkan jika diri ini mempelajari sihir lain. Api, Air, Bumi, Angin, dan Cahaya harusnya itu bagus untuk diriku... tapi gak!. Cintaku hanyalah untuk Explosion itu. bahkan jika hanya bisa kugunakan sehari sekali, bahkan jika aku akan ambruk setelahnya, cinta sejatiku hanyalah sihir Explosion. Satu – satunya alasan aku mengambil jalan archwizard hanyalah demi sihir explosion!”

“luar biasa! Indah! Pilihanmu mengambil jalan penuh roman meski tau itu tidak efisien benar – benar menggarakkan hatiku!”

Oh tidak, nih penyihir bakal gak guna.

Bukti terkuatnya si Aqua bisa setuju sepemikiran.

Setelah dua kali pertempuran dengan kodok, aku mulai gak ngerti dimana gunanya nih dewi.

Jujur, cuman Aqua doang udah nyusahin, kalo ditambah...

Wokeh, aku telah memustuskan.

“aku mengerti. Jalanmu pasti berat, jadi berjuanglah. Ah aku bisa melihat kota dari sini. Mari kita bagi keuntungan di guild nanti. Ya, kuharap kita bisa bertemu lagi.”

Megumin berpegangan dengan erat kepadaku saat aku selesai bicara.

“hmmp... doa ku hanyalah menggunakan sihir ledakan. Bayaran hanyalah bonus tambahan. Bagaimana jika begini, kita tak perlu membagi keuntungan, jika kau mau mengurusi biaya makan, mandi, dan beberapa hal tambahan, aku akan mempertimbangkan tidak mengambil bayaran. Benar, kekuatan penyihir suci ini hanyalah biaya pangan dan sandang! Bagaimana bisa engkau melewatkan promo untuk membuat kontrak ini?”

“gak gak gak, tim lemah kami tidak pantas akan kekuatan seluar biasa milik anda. Ya, keterlaluan jika membuat kemampuan megumin menjadi milik kami sendiri. Tim yang baru mulai harusnya memakai penyihir biasa saja.”

Demi ngusir nih bocah yang pegangan kayak tuyul pas nyampe di guild, aku berusaha melonggarkan tangannya.

Tapi si bocah nolak.

“gak gak gak gak, bukan masalah jika tuan hanya pemula atau lemah. Mungkin job saya kelas atas, namun saya juga pemula kok. Level saya baru 6. Pas level saya nambah saya janji gak akan ada ambruk – ambruk gitu. Jadi mari kita bicarakan, lalu ambil langsung penawaran saya ya tuan?”

“gagagagagak, penyihir yang cuman bisa sekali mantra mah kelewat berat gan. Ugh, nih bocah penyihir tapi cengkeramannya ngotot amat...! lepasin, party lain paling juga gak ada yang mau. Lagian tuh mantra mana bisa digunain di dungeon atau indoor, yang artinya kau gak bakal guna. Hey, lepasin coy, nanti bakal aku kasih bagianmu pas minggat sana!”

“tolong jangan buang aku!! Gak ada tim lain yang mau sama aku! Aku gak masalah jadi kuli panggul yang ngebawa barang kalau di dalam dungeon, jangan buang aku!!!”

Mungkin karena megumin berteriak ‘jangan buang aku’, orang di sekitar mulai berbisik – bisik memperhatikan kami.

Karena sekarang sudah di kota dan penampilan aqua banyak menarik perhatian, kami sekarang menjadi pusat perhatian.

“- ...gak mungkin... pria itu hendak membuang anak dipunggungnya”

“- ...ada cewek yang dipenuhi lendir mengikutinya”

“-...mainan sama bocah lugu terus langsung dibuang, dasar ampas. Liatlah! Kok cewek – cewek itu banyak lendir – lendirnya gitu? Permainan kelamin aneh macam apa yang om – om cabul itu paksakan?”

... aku beneran kena fitnah gede nih.

Senyum terlengkung di mulut aqua tepat saat ia mendengarnya, kok kesel yah?

Sepertinya megumin juga mendengar bisikan – bisikan kota juga.

Kutoleh megumin dari pundakku, senyuman jahat lebar disana...

“aku mau di’main’in kayak gimana aja! Bahkan menggunakan lendir kodok kayak tadi juga ok..”

“baik- paham bos! Megumin aku mengandalkanmu!”


Bagian 8

“baiklah, semuanya sudah diatur. Kami sudah memastikan bahwa party-mu telah menyelesaikan misi pembersihan 5 kodok dalam 3 hari. Kerja bagus.”

Setelah melapor di konter guild aku mendapat bayaran yang dijanjikan.

Untuk aqua dan megumin, mereka bakal kelewat bau kalo gak mandi. Itu mungkin memberiku fitnah lain, jadi aku mengusir mereka ke pemandian.

Salah satu kodok hancur karena efek dari sihir ‘explosion’, kukira itu akan berpengaruh dalam misi. Untungnya, jenis dan jumlah musuh dicatat di kartu petualang, jadi gak ada masalah.

Kuberikan kartuku dan kartu megumin ke mbak kasir, ia lantas memasukkannya ke sebuah mesin box aneh. Konfirmasinya udah, gitu doang.

Dunia ini mengembangkan sihir bukan sains, jadi level taknologi dunia ini sedikit berbeda.

Kulihat lagi kartuku dan kulihat levelku kini sudah 4.

Kudengar kodok – kodok itu bagus untuk pemula yang ingin menaikkan level.

Aku mengalahkan 4 kodok sendirian, dan itu cukup untuk menaikkan aku ke level 4.

Memang mudah untuk orang dengan level rendah naik tingkat.

Seluruh gambaran kekuatan di kartu meningkat sedikit, tapi aku tidak merasakan perubahan apapun.

“... tapi, aku beneran bisa jadi lebih kuat dengan Cuma ngalahin monster...”

Aku bicara sendiri.

Mbak kasir pernah bilang,

Segalanya punya jiwa di dunia ini. Entah apa itu, jika kau menghabisi atau memakan mahluk. Kau dapat mengambil sebagian memori dari nyawanya. Ya gitu lah.

Bagian ini kedengaran seperti game komputer.

Jika dilihat baik – baik, ada juga yang disebut skill point disini, tulisannya menunjukkan angka 3.

Hanya dengan gunain ini aku bisa belajar skill.

“baiklah, dihitung dengan harga dua kodok raksasa dan hadiah misinya, jumlahnya 110.000 eris. silahkan diambil.”

110.000

Kodok raksasa ini harganya 5.000 per ekor setelah dikurangi biaya antar-jemput.

Jadi hadiah misinya 100.000

Aqua pernah bilang misi ini cocok untuk 4-6 petualang.

Jadi untuk petualang umumnya, membahayakan nyawamu untuk 5 kodok dalam beberapa hari kira – kira dihargai 125.000 eris. dan untuk tim 5 anggota, itu berarti hanya 25.000 eris perorang.

... gak layak-

Nyelesaiin misi dalam sehari berarti gaji harianmu 25.000 eris.

Mungkin kedengarannya mantep buat gaji harian, tapi pikirkan bahaya yang ada. Perjuangan yang gak layak.

Jika tadi ada satu lagi kodok yang nangkep aku, kujamin kami bertiga udah koid.

Ngeri coy.

Kulihat misi lain, dan yang ada di papan pengumuman hanya :

- Potong pohon egil yang merusak hutan, hadiah tergantung jumlah yang ditebang.

- Peliharaanku hilang, bantu cariin kakak. Btw, itu serigala putih.

- Ajari anakku teknik berpedang *harus ‘runeknight’ atau ‘swordmaster’

- Merekrut subjek percobaan sihir *harus punya HP kuat atau kekebalan sihir tinggi...

Yah.

Susah cari penghidupan di dunia ini.

Aku pengen pulang ke Indo dihari kedua jadi petualang.

“... permisi, saya hendak bertanya ...”

Pas aku kangen rumah dan duduk di kursi terdekat, seseorang bertanya dibelakangku.

Lelah dengan dunia ini, ku tolehkan kepada bermata kosong ini.

“ada apa...an sih....”

Aku gak bisa berkata apapun saat aku menatap orang dibelakangku.

Dia kesatria perempuan.

Dan kelewatan cantik.

Dia memberi getaran ‘si cantik yang dingin’ pada pandangan pertama kala ia menatapku tanpa ekspresi.

Sedikit lebih tinggi dari aku.

Tinggiku 165 cm.

Mungkin sekitaran 170 cm untuknya.

Seluruh tubuhnya ditutupi plat baju besi, si jelita berambut pirang bermata biru.

Mungkin setahun – dua tahun diatasku.

Sebenarnya aku tidak bisa melihat lekuk tubuhnya dengan jelas karena armor, namun bentuknya sangat feminim.

Wajahnya begitu dingin... gimana yah? Pokonya ngebuat lu ngerasa jadi masokis...

(TL : gak ngerti masokis? Googling broh)

Eh sial, aku terpikat.

“ah, eh- ada apa?”

Tatap muka sama aqua yang kira – kira seumuran dan megumin lebih muda mah biasa. Tapi mbak kelewat anggun ini membuatku gagap.

Sialan ini efek samping kebanyakan hikikomori-an.

“erm... tim yang memasang kertas perekrutan ini tim kamu kan? Apa kamu masih mencari anggota?”

Sang ksatria wanita menyodoriku sebuah kertas.

Benar, kami belum menarik kertas itu setelah megumin bergabung.

“oh- kami masih mencari. Meski aku gak menyarankan gabung...”

Saat aku mencoba menolak dengan bijaksananya, dia tiba – tiba memegang tanganku.

...eh?

“gak, ga gak, gini, party kami banyak masalahnya loh. Dua anggota lain cuman beban dan job-ku job paling lemah. Itu kenapa tadi teman – temanku kena tutupi lendir semua.... duh duh ittai”

Saat aku mengatakan lendir, sang ksatria menambah cengkeramannya.

“jadi aku benar, dua wanita tadi itu kawanmu, gimana gimana tuh? Kok bisa gitu yah...! aku, aku pengen digituin juga..!”

“huh?”

Apa kata nih mbak?

“tidak, aku salah naskah. Untuk anak dibawah umur dapat mengalami hal itu sendiri, sebagai kesatria aku tak bisa diam. Model pekerjaanku adalah kesatria salib kelas atas. Harusnya diriku menepati kriteriamu”

Apaan nih cewek, matanya horor njer. Kukira dia mbak mbak kalem dan tenang.

Insting bahayaku bergetar.

Sepertinya nih cewek gak ada bedanya sama aqua atau megumin.

.... mungkin dia kelewat cantik, tapi mau bagaimana lagi?

“Ara- saya belum selesai. Beneran loh saya saranin jangan gabung. Satu anggota kami gak guna, lainnya Cuma bisa sihir sehari sekali, dan aku punya job terlemah. Ya gitulah nih party nyampah, jadi mungkin mbak bisa cari yang lain...?”

Si ksatria wanita makin mencengkeram

“sempurna!! Jujur, aku percaya pada tenaga dan ketahananku, tapi aku tak begitu mahir dengan tanganku.... jadi... aku tidak bisa mengenai lawanku...”

Instingku benar.

“jadi jangan keganggu job kelas atasku, aku bakal nyerang lurus tanpa mikir, trus gunain aku kayak tameng.”

Si ksatria wanita menyodorkan wajah manisnya kedepanku yang duduk di kursi.

Mukanya kedeketan!

Karena aku duduk, dia menatapku dari atas. Poninya menyentuh wajahku, membuat jantungku bergejolak.

Efek Hikikomori akutku balik lagi...!

Gak, ini hanya terlalu merangsang untuk remaja perjaka, membuatku gelisah.

Tenang, jangan terpesona daya tariknya!

“gak, gak mungkin aku gunain cewek kayak tameng. Party kami beneran lemah, jadi serangan musuh bakal beneran kena loh.., para monster bisa aja ngeroyokin kamu.”

“mantap jiwa”

“gak, gimana yah, temenku kemakan kodok dan banyak lendirnya! Itu bisa terusan gitu tiap hari!”

“sip aku pengen gitu!”



... 

... sip, ngertilah.

Kesatria wanita yang menggenggam tanganku ini.

Melihatnya, aku mengambil kesimpulan.

.... nih cewek bukan cuma gak guna, kepalanya juga somplak.





TL note :
1 eris = 1 yen = 100 rupiah
Kira – kira segitulah perbandingannya. Mungkin maksud penulis adalah 1 eris disamakan dengan 1 yen mata uang jepang, dan seluruh harga kebutuhan di dunia lain tsb juga mengikuti nilai harga di jepang.

Tapi jika dihitung dari harga barang di jepang yang mahal2, lebih aman jika membuat perbandingan 1 yen = 10 rupiah. Sebagai contoh harga minuman botol / snack 500 yen, ini jika di buat ke rupiah berarti minuman tsb brharga 50.000, mengingat harga kebutuhan di indo yang jauh lebih murah, lebih masuk akal jika minuman tsb berharga 5000.

Inti dari bacotnya si TL adalah... agar cerita lebih masuk akal atau menarik..., anggap saja 1 eris nilainya 10 rupiah bukan 100 rupiah.

Cuman gitu sih.. seterahlah~

BAB 1 - Vol 1

Posted by : jaya kisatra
Jumat, 26 Mei 2017

- Copyright © it's "FanFic" madafaka - Powered by Blogger - Designed by Template Maker -